Meskipun banyak dari perdebatan globalisasi berfokus pada dampak yang tidak merata dari perdagangan terbuka, tiga bias anti-globalisasi yang melekat sedang bekerja di banyak masyarakat. Ini sering berkontribusi pada munculnya kebijakan publik yang salah arah yang tidak menguntungkan baik pengusaha maupun pekerja.

Penentang globalisasi terus-menerus menunjukkan dampak perdagangan terbuka (open trade) yang tidak merata. Meskipun liberalisasi perdagangan dapat membuat kue ekonomi secara keseluruhan lebih besar, tidak semua orang mendapat irisan yang lebih besar, dan banyak yang mungkin menerima potongan yang jauh lebih kecil daripada sebelumnya karena persaingan dari produk buatan luar negeri.

Kekhawatiran semacam itu membantu menjelaskan mengapa banyak pekerja Amerika kerah biru memilih Donald Trump dalam pemilihan presiden AS 2016, dan mengapa petani dan pekerja Prancis sering mengambil bagian dalam demonstrasi anti-globalisasi.

Tetapi kita seharusnya tidak melebih-lebihkan pentingnya hal ini. Faktanya, tiga bias anti-globalisasi yang melekat lainnya sedang bekerja di banyak masyarakat, dan seringkali berkontribusi pada munculnya kebijakan publik yang salah arah yang tidak menguntungkan pengusaha maupun pekerja.

Pertama, meskipun globalisasi sering menciptakan lebih banyak pemenang (winner) daripada yang kalah (losers), bahkan sebelum program redistribusi pemerintah, banyak pemenang secara keliru berpikir bahwa mereka adalah pecundang karena mereka gagal mengenali signifikansi manfaat tidak langsung dari globalisasi.

Perhatikan contoh impor AS dari Cina. Seperti yang sering ditunjukkan, sektor atau wilayah AS yang paling bersaing secara langsung dengan impor Tiongkok cenderung kurang berhasil, karena impor ini menggantikan pekerjaan AS.

Tetapi seperti yang saya dan rekan saya tekankan di sebuah makalah baru-baru ini, sektor AS yang menggunakan input perantara buatan Cina (seperti komputer dan peralatan elektronik lainnya, furnitur, dan mantel laboratorium) cenderung mengalami pertumbuhan pekerjaan yang lebih cepat dan kenaikan upah riil yang lebih besar antara tahun 2000 dan 2014. Namun, penentang globalisasi sering mengabaikan temuan tersebut.

Selain itu, sementara hanya sebagian dari pekerjaan manufaktur AS yang tergeser oleh impor dari China, sektor jasa Amerika yang jauh lebih besar (dan lebih banyak dari industri manufakturnya) mendapat manfaat dari input buatan China yang lebih murah.

Kurang dari seperlima dari semua pekerjaan AS di bidang manufaktur, sementara sektor jasa menyumbang sekitar tiga perempat lapangan kerja, sebuah pola yang juga berlaku untuk semua negara bagian AS dan hampir semua kota AS.

Oleh karena itu, kami memperkirakan bahwa ketika efek total dari perdagangan AS-Cina dipertimbangkan, upah riil tiga perempat pekerja Amerika telah meningkat (sedangkan jika seseorang hanya berfokus pada efek persaingan langsung, upah riil tampaknya telah menurun untuk sebagian besar pekerja).

Dengan kata lain, bahkan sebelum redistribusi beberapa keuntungan dari pengusaha ke pekerja, mayoritas besar angkatan kerja AS sudah mendapatkan keuntungan dari perdagangan dengan China, dan total keuntungan bagi pekerja juga positif.

Namun, meskipun sebagian besar orang Amerika memahami efek langsung impor Tiongkok terhadap pekerjaan dan upah, mereka tidak mengakui efek tidak langsung positifnya. Itu tidak mengejutkan.

Ketika sebuah perusahaan AS memecat pekerja, manajer sumber daya manusianya mungkin berkata, “Maaf kami harus membiarkan Anda pergi, tetapi Anda harus menyalahkan impor negara kami dari Cina.” Trump dan banyak media AS telah berulang kali memperkuat gagasan ini. Analisis kami, bagaimanapun, menunjukkan bahwa ekspansi pekerjaan AS juga terkait dengan perdagangan dengan China.

Di sisi lain, ketika sebuah perusahaan AS mempekerjakan pekerja baru, seringkali dengan upah lebih tinggi daripada yang akan mereka terima di sektor yang menyusut, bosnya sangat tidak mungkin mengatakan, “Selamat, dan Anda harus berterima kasih kepada impor dari Tiongkok untuk pekerjaan baru Anda.”, mereka jauh lebih mungkin mengatakan, “Anda telah mendapatkan pekerjaan Anda karena saya seorang wirausahawan yang hebat”. Asimetri dalam persepsi ini menghasilkan bias anti-globalisasi yang begitu melekat.

Sumber kedua bias tersebut adalah asimetri dalam wacana publik. Teknologi, pendidikan, dan globalisasi semuanya berkontribusi pada perombakan pasar kerja dan dampaknya terhadap individu. Tetapi politisi dan media nasional sering merasa lebih nyaman untuk menyalahkan kesengsaraan masyarakat pada perusahaan atau pemerintah asing daripada pada kemajuan teknologi, kegagalan sistem pendidikan publik, pengasuhan yang tidak memadai, atau kekurangan individu. Bagaimanapun, para guru dan orang tua memilih, dan perusahaan teknologi menyumbang untuk kampanye politik. Orang asing, sebaliknya, tidak melakukan keduanya.

Terakhir, manfaat asimetris dari kebijakan buruk juga memicu bias anti-globalisasi. Perusahaan dan individu yang mendapat untung dari hambatan perdagangan memiliki insentif yang kuat untuk mengatur diri mereka sendiri dan melobi untuk langkah-langkah tersebut.

Sebaliknya, kebanyakan orang yang kalah karena proteksionisme tidak menghabiskan cukup waktu dan upaya untuk memahami masalah, atau kekurangan sumber daya untuk melobi untuk kebijakan publik yang lebih baik.

Tiga sumber bias ini menunjukkan bahwa masyarakat dapat dengan mudah mengadopsi langkah-langkah anti-globalisasi yang merugikan kebanyakan orang. Faktanya, sebagian besar negara memiliki hambatan terhadap keterbukaan ekonomi yang setelah diteliti dengan cermat, cenderung merusak kesejahteraan warga negara.

Yang pasti, masyarakat perlu melakukan pekerjaan yang lebih baik dalam mendistribusikan keuntungan dari globalisasi dan teknologi baru. Tetapi mereka juga harus meningkatkan upaya mereka di dua bidang lainnya.

Penelitian dan jurnalisme berkualitas tinggi akan membantu warga negara untuk memahami lebih baik efek tidak langsung maupun langsung dari perdagangan terbuka. Selain itu, sistem pendidikan yang lebih baik dan upaya individu yang lebih besar (greater individual effort) akan meningkatkan keterampilan dan meningkatkan kemampuan pekerja untuk meraih peluang yang timbul dari kemajuan teknologi dan globalisasi.

Debat globalisasi sering diwarnai dengan nasionalisme, kepentingan pribadi, dan kurangnya pemahaman ekonomi, yang menghasilkan kebijakan publik yang salah arah. Mengatasi bias negatif dalam diskusi dapat memungkinkan kebijakan yang lebih mencerahkan.

____________________________________________

Disadur dari artikel Shang-Jin Wei (Former Chief Economist of the Asian Development Bank serta Professor of Finance and Economics at Columbia University), diterbitkan pada 15 Oktober 2019. Lihat di https://www.project-syndicate.org/commentary/globalization-three-biases-public-policy-protectionism-by-shang-jin-wei-2019-10?a_la=english&a_d=5da58b905533a52ba86059bc&a_m=&a_a=click&a_s=&a_p=%2Fsection%2Feconomics&a_li=globalization-three-biases-public-policy-protectionism-by-shang-jin-wei-2019-10&a_pa=section-commentaries&a_ps=

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.