BERHENTI RESAH PADA PENDAPAT ORANG TENTANG DIRI KITA

0
10

Ketakutan kita terhadap pendapat orang lain, atau biasa disebut ‘fear of other people’s opinions’ (FOPO) bisa menjadi penghalang bagi kita untuk menampilkan performa terbaik kita. FOPO diketahui menjadi obsesi yang irasional dan tidak produktif bagi masyarakat modern, dan dampaknya menyebabkan penurunan performa.

Ketika kita mulai memberikan lebih sedikit perhatian pada siapa sebenarnya diri kita (bakat, kepercayaan dan nilai), kemudian mulai meng-iyakan hal-hal yang bisa jadi orang lain juga tidak pikirikan tentang kita, perilaku ini akan membahayakan potensi diri kita.

Sebab pikiran FOPO ini, kita mulai terbiasa mencari aman. Saat ditantang, Anda akan menyerah pada sudut pandang Anda. Anda tidak akan mengangkat tangan ketika Anda tidak bisa mengendalikan hasilnya. Anda tidak akan pergi untuk promosi itu karena Anda tidak akan berpikir Anda memenuhi syarat.

Sayangnya, FOPO adalah bagian alami dari kondisi manusia sejak masa kuno. Keinginan akan persetujuan sosial membuat leluhur kita berhati-hati dan cerdas; ribuan tahun yang lalu, jika tanggung jawab untuk perburuan gagal jatuh di pundakmu, tempatmu di suku itu bisa terancam.

Keinginan untuk menyesuaikan diri dan ketakutan akan tidak disukai orang lain merusak kemampuan kita untuk mengejar kehidupan yang ingin kita capai.

Ini menjelaskan mengapa kita perlu melatih dan mengkondisikan pikiran kita, sehingga tidak terjebak seperti peribahasa anjing tidak dikibas-kibaskan oleh ekornya (the tail is not wagging the dog).

Jika Anda mengalami FOPO, ada beberapa cara untuk mengurangi intensitas respons stres Anda. Begitu Anda sadar akan pemikiran Anda, arahkan diri Anda ke arah pernyataan yang bisa membangun kepercayaan, misalnya:

“saya adalah pembicara publik yang baik”

“saya telah bekerja sehingga saya dapat memercayai kemampuan saya”

“saya memiliki banyak hal hebat untuk dikatakan”

“Saya sepenuhnya siap untuk promosi ini”.

Pernyataan-pernyataan ini akan membantu Anda fokus pada keterampilan dan kemampuan Anda daripada pendapat orang lain. Ambil napas dalam-dalam juga. Ini akan memberi sinyal ke otak Anda bahwa Anda tidak sedang dalam bahaya langsung.

Tetapi, jika Anda benar-benar ingin menaklukkan FOPO, Anda harus menumbuhkan lebih banyak kesadaran diri. Sebagian besar dari kita menjalani hidup dengan perasaan umum tentang siapa kita, dan, dalam banyak keadaan, itu sudah cukup. Kita berhasil.

Tetapi jika Anda ingin menjadi yang terbaik saat tidak terlalu takut dengan pendapat orang lain, Anda perlu mengembangkan perasaan yang lebih kuat dan lebih dalam tentang siapa diri Anda.

Anda dapat mulai dengan mengembangkan filosofi pribadi melalui kata atau frasa yang mengekspresikan kepercayaan dan nilai-nilai dasar Anda.

Misalnya filosofi pribadi dari Pete Carroll, pelatih kepala Seattle Seahawks, adalah “selalu bersaing.” Bagi Pelatih Carroll, selalu bersaing berarti menghabiskan setiap hari bekerja keras untuk menjadi lebih baik dan mencapai potensi penuhnya.

Filosofi ini bukan omong kosong atau slogan; melainkan, itu adalah kompasnya, yang menuntun tindakan, pikiran, dan keputusannya. Sebagai pelatih. Seorang ayah. Seorang teman. Di setiap bidang kehidupan.

Ketika mencari filosofi pribadi, tanyakan pada diri kita serangkaian pertanyaan:

“Saat saya berusaha sebaik mungkin, keyakinan apa yang ada di balik pikiran dan tindakan saya?”

“Siapa orang yang menunjukkan karakteristik dan kualitas yang sama dengan saya?”

“Apakah kualitas diri itu?”

“Apa kutipan favorit Anda? Kata-kata favorit Anda”

Setelah Anda menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, lingkari kata-kata yang menonjol bagi Anda dan coret yang tidak. Setelah mempelajari apa yang tersisa, cobalah untuk membuat frasa atau kalimat yang sejalan dengan siapa Anda sebenarnya dan bagaimana Anda ingin menjalani hidup Anda.

Bagikan konsep itu dengan orang dekat kita, minta masukan, dan sempurnakan filosofi Anda dari sana. Kemudian komitmen-lah ke memori tersbut dan kembali setiap hari menjadi latihan yang membuka mata dan menguatkan.

Michael Gervais (2019) dalam artikelnya berjudul “How to Stop Worrrying about Other People Think of You”, membagikan kisah:

“Ketika saya melatih tim eksekutif, saya sering meminta mereka untuk menuliskan filosofi pribadi mereka dan membaginya dengan kelompok. Saya tidak akan pernah lupa saat seorang eksekutif senior memukau semua orang di ruangan itu. Ketika air mata mengalir di matanya, dia menegakkan punggungnya, mengangkat kepalanya tinggi-tinggi, dan berkata, ‘Filosofi saya adalah hidup selayaknya manusia’

Dia memberi tahu rekan-rekannya bahwa orangtuanya adalah imigran yang telah bertahan melalui keadaan yang menantang untuk memastikan dia memiliki peluang yang lebih baik. Karena kerja keras dan pengorbanan orang tuanya, ia menganggap kini menjadi tugasnya untuk menjalani kehidupan seolah-olah lambang keluarganya terpampang di dadanya.

Setiap hari, ia berusaha melakukan perbuatan baik, dan menjadi teladan bagi generasi selanjutnya.

Saya tidak bisa melebih-lebihkan betapa pentingnya filosofi pribadi. Bekerja dengan para pemain dan pelatih NFL, atlet olahraga ekstrim, dan pemimpin senior di perusahaan-perusahaan Fortune 50, saya perhatikan bahwa, di luar upaya tanpa henti untuk menjadi yang terbaik, yang membuat orang-orang berkinerja tinggi ini hebat adalah pemahaman mereka yang jelas akan prinsip-prinsip yang memandu mereka.

Karena kejelasan prinsip mereka, mereka lebih bersedia untuk mendorong diri mereka sendiri, belajar lebih banyak, dan merangkul ketidaknyamanan. Mereka dapat menutup suara dan pendapat penggemar dan media lalu mendengarkan kompas internal mereka yang terkalibrasi dengan baik.”

Setelah Anda mengembangkan filosofi pribadi Anda sendiri, berkomitmen untuk hidup sesuai dengan prinsip-prinsipnya. Mulai dari rumah. Katakan cinta kepada orangtua dan keluarga anda. Mengambil resiko.

Bersikaplah independen namun penuh hormat. (Itu mungkin berarti, jadilah kamu.) Kemudian cobalah di tempat kerja. Berikan sebuah presentasi. Bersaing untuk mendapatkan promosi jabatan. Lakukan hal-hal yang akan memunculkan pendapat orang lain tentang anda.

Ketika Anda merasakan kekuatan FOPO menahan Anda, akui saja, dan ingat kembali dengan filosofi Anda dan tujuan yang lebih besar.

Yang terpenting, ingatlah bahwa pertumbuhan dan pembelajaran hanya terjadi ketika Anda melakukan hal-hal di batas kemampuan Anda.

Hidup sesuai dengan filosofi pribadi Anda akan membutuhkan lebih banyak usaha dan kekuatan, tetapi, hasilnya untuk mengekspresikan secara otentik dan artistik siapa Anda, akan mendorong Anda untuk hidup dan bekerja dengan lebih banyak tujuan dan makna.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.