Pemasaran ramah lingkungan kini telah menjadi salah satu topik yang ramai dibahas dalam kajian manajemen. Salah satu referensi bagus untuk meamahami perkembangannya adalah buku berjudul “The New Rules of Green Marketing; Strategies, Tools, and Inspiration for Sustainable Branding”.

Buku yang ditulis oleh oleh Jacquelyn A. Ottman juga meringkasan ‘20 aturan baru dari pemasaran ramah lingkungan’ (The 20 New Rules of Green Marketing). Berikut isinya:

  1. Ramah lingkungan adalah arus utama. Belum lama lalu, hanya sekelompok kecil orang yang melakukan konsumsi ramah lingkungan. Hari ini, 83% konsumen, mewakili setiap generasi, dari Baby Boomershingga Millennials dan Gen Ys, telah memiliki perilaku ramah lingkungan. Apalagi sekarang ada segmen yang didefinisikan dengan konsumen ramah lingkungan (segments of green consumers).
  2. Ramah lingkungan itu keren. Setelah semula hanya keasyikan yang aneh dari daerah pinggiran, perilaku ramah lingkungan tidak hanya mainstream, itu kini menjadi chic. Faktanya, konsumen ramah lingkungan lebih awal pengadopsi dan pemimpin yang memengaruhi perilaku pembelian. Selebriti dan kelompok keren lainnya umumnya mendukung perilaku ramah lingkungan. Orang-orang pamer atau show-off(dan mengaktualisasikan diri) dengan menggunakan Toyota Prius (atau dengan mobil listrik Nissan LEAF), dan membawa tas kain guna wadah belanja.
  3. Produk yang lebih ramah lingkungan bekerja sama atau lebih baik dan sering bernilai harga premium. Terima kasih atas kemajuan teknologi, kita sudah berkembang jauh sejak hari-hari ketika produk ramah lingkungan hanya jadi pajangan berdebu pada rak-rak toko makanan karena mereka tidak laku juga dan tidak bernilai bagus. Organik, mobil hibrida, dan produk pembersih yang lebih aman sekarang memiliki harga premium.
  4. Ramah lingkungan menginspirasi produk dan layanan inovatif yang dapat menghasilkan dalam nilai konsumen yang lebih baik, peningkatan merek, dan perusahaan yang lebih kuat.Manajer yang cerdas tidak lagi menganggap lingkungan sebagai beban yang mewakili biaya tambahan dan overhead -tetapi investasi yang dapat membayar kembali dengan mahal berupa keuntungan.
  5. Nilai-nilai memandu pembelian konsumen. Secara historis, konsumen membeli semata-mata pada harga, kinerja, dan kenyamanan.Tapi hari ini, bagaimana produk bersumber, diproduksi, dikemas, dibuang – dan bahkan aspek sosial seperti bagaimana pekerja pabrik dan pertanian diperlakukan- semua menjadi masalah yang diperhatikan konsumen.
  6. Pendekatan siklus hidup diperlukan. Atribut tunggal seperti recyclable, organik, atau masalah hemat energi, tetapi tidak berarti produk berwarna ramah lingkungan secara keseluruhan. Produk daur ulang masih menghasilkan limbah, stroberi organik dapat melakukan perjalanan ribuan mil, dan CFL mengandung merkuri. Jadi, diperlukan pendekatan ramah lingkunganan yang lebih menyeluruh, siklus hidup atau berbasis karbon.
  7. Reputasi produsen dan pengecer kini menjadi semakin penting. Selain mencari nama merek tepercaya di rak supermarket, konsumen sekarang membalik paket, mengatakan, “Siapa yang membuat ini merek? Apakah mereka menghasilkan produk ini dengan lingkungan tinggi dan standar sosial? “
  8. Selamatkan aku!Potong gambar-gambar planet! Kantong aster! Nix bayi-bayi! Bahkan konsumen teramah lingkungan tidak lagi membeli produk hanya untuk “menyelamatkan planet”. Konsumen saat ini membeli merek yang lebih ramah lingkungan untuk membantu melindungi kesehatan mereka, menghemat uang, atau karena mereka hanya bekerja lebih baik. Itu sebabnya produk seperti organik, perawatan pribadi alami dan perawatan hewan peliharaan, dan produk hemat energi memimpin dalam penjualan.
  9. Bisnis adalah filosofi mereka. Dulu perusahaan itu apa yang mereka buat. Mesin Bisnis Internasional. Makanan Umum. Mesin umum. Sekarang, bisnis dan merek adalah apa yang mereka perjuangkan. Method. Starbucks. TImberland.
  10. Keberlanjutan merupakan kebutuhan konsumen yang penting, dan sekarang aspek integral dari kualitas produk.Ramah lingkungan tidak lagi hanya sebuah posisi pasar. Produk harus ramah lingkungan. Merek harus bertanggung jawab secara sosial. Titik.
  11. Produk ramah lingkungan mewakili konsep baru model bisnis dengan dampak yang jauh lebih sedikit.Jika kita terus melakukan pengramah lingkunganan produk “cokelat” tua yang sama yang telah kami gunakan selamanya, kami tidak pernah akan mencapai keberlanjutan. Dengan waktu yang hampir habis, kita harus “melompat” untuk mengganti layanan untuk produk, dan mengadopsi cara yang sama sekali baru dari melakukan bisnis.
  12. Konsumen tidak perlu memiliki produk; layanan dapat memenuhi kebutuhan mereka, bahkan mungkin lebih baik.Konsumen secara historis bertemu kebutuhan mereka dengan memiliki produk, tetapi konsep seperti Zipcar dan ebooks mulai membuktikan bahwa utilitas dan layanan adalah yang paling penting.
  13. Merek yang dibeli dan dipercaya oleh konsumen saat ini mendidik dan melibatkan mereka dalam percakapan yang bermakna melalui berbagai media, terutama melalui situs web dan jejaring sosial online.Berbicara “di” konsumen melalui media tradisional dan iklan berbayar tidak dapat membangun loyalitas di antara konsumen yang diberdayakan di dunia yang terhubung.
  14. Konsumen ramah lingkungan sangat dipengaruhi oleh rekomendasi teman dan keluarga, dan pihak ketiga yang tepercaya. Dengan merajalelanya sinisme tentang bentuk-bentuk tradisional periklanan dan serangan balasan melawan persepsi greenwashing, pemasar yang cerdas meningkatkan pembelian oleh influencerdan pihak ketiga seperti LSM dan terutama yang memiliki label peduli lingkungan.
  15. Konsumen ramah lingkungan mempercayai merek yang memberi tahu semuanya.BP, ExxonMobil, dan SIGG mempelajari pelajaran ini dengan cara yang sulit. Tidak lagi cukup untuk memiliki nama yang terkenal. Merek saat ini menjadi tepercaya dengan mempraktikkan “transparansi radical,” mengungkap yang baik dan yang buruk sekaligus.
  16. Konsumen ramah lingkungan tidak mengharapkan kesempurnaan. Sama seperti tidak ada lagi putih terputih, tidak ada produk ramah lingkungan ter-ramah lingkungan. Konsumen mengharapkan yang akan Anda tetapkan sasaran tinggi (mis., berkinerja di luar kepatuhan semata), pertahankan peningkatan, dan melaporkan kemajuan.
  17. Pemerhati lingkungan bukan lagi musuh. Mengenali kekuatan dari pasar untuk melakukan perubahan, banyak pendukung lingkungan bersedia bermitra dengan industri, menawarkan bimbingan dan keahlian yang bermanfaat.
  18. Hampir setiap orang adalah pemangku kepentingan perusahaan. Tidak lagi terbatas hanya pelanggan, karyawan, dan investor, publik dari semua kalangan sekarang pemangku kepentingan perusahaan: pencinta lingkungan, pendidik, dan anak-anak bahkan yang belum lahir.
  19. Keaslian. Tidaklah cukup untuk menampar logo daur ulang atau membuat klaim bio-degradabilitas. Merek dipandang sebagai integrasi manfaat keberlanjutan relatif yang paling asli ke dalam produk mereka. Itu sebabnya HSBC dan Stonyfield Farm bertujuan untuk mengurangi dampak karbon dari operasi mereka.
  20. Tetap sederhana (Keep it Simple). Plato adalah seorang pencinta lingkungan: “Kesederhanaan adalah keanggunan.” Konsumen saat ini memotong pembelian yang tidak perlu, dan menyingkirkan gadgetdan alat yang tidak menambah nilai dalam hidup mereka. Itu sebabnya mereka bermigrasi ke merek yang membantu mengekspresikan nilai-nilai ini – Method, Starbucks dan Timberland. Sesederhana itu.

 

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.