Selama 40 tahun, para elit di negara-negara kaya dan negara-negara miskin sama-sama berjanji bahwa kebijakan-kebijakan neoliberal akan mengarah pada pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat, dan bahwa manfaatnya akan merembes ke bawah sehingga semua orang, termasuk yang termiskin, akan menjadi lebih baik.

Sekarang setelah bukti ada, apakah mengherankan bahwa kepercayaan pada elit dan kepercayaan terhadap demokrasi telah anjlok?

Pada akhir Perang Dingin, ilmuwan politik Francis Fukuyama menulis esai terkenal yang berjudul “The End of History?” Keruntuhan komunisme, ia berpendapat, akan menghapus hambatan terakhir yang memisahkan seluruh dunia dari nasib demokrasi liberal dan ekonomi pasar. Banyak orang setuju.

Hari ini, ketika kita menghadapi kemunduran dari tatanan global yang berbasis pada peraturan liberal, dengan penguasa otokratis dan negara-negara demagog terkemuka yang berisi lebih dari separuh populasi dunia, ide Fukuyama tampaknya aneh dan naif. Tapi itu telah memperkuat doktrin ekonomi neoliberal yang telah berlaku selama 40 tahun terakhir.

Kredibilitas keyakinan neoliberalisme di pasar yang tidak terkekang, sebagai jalan paling pasti menuju kemakmuran bersama adalah dukungan kehidupan akhir-akhir ini. Dan memang seharusnya begitu. Semakin berkurangnya kepercayaan pada neoliberalisme dan demokrasi secara bersamaan bukanlah kebetulan atau korelasi belaka. Neoliberalisme telah merusak demokrasi selama 40 tahun.

Bentuk globalisasi yang ditentukan oleh neoliberalisme membuat individu dan seluruh masyarakat tidak dapat mengendalikan bagian penting dari nasib mereka sendiri, seperti yang dijelaskan oleh Dani Rodrik dari Universitas Harvard dengan sangat jelas, dan ketika Stiglitz berdebat dalam buku baruya, Globalization and Its Discontents Revisited and People, Power, and Profits

Efek liberalisasi pasar modal sangat menjijikkan: Jika seorang calon presiden utama di pasar negara berkembang kehilangan dukungan dari Wall Street, bank-bank akan menarik uang mereka ke luar negeri. Para pemilih kemudian menghadapi pilihan yang sangat jelas: Menyerah ke Wall Street atau menghadapi krisis keuangan yang parah. Wall Street seolah-olah memiliki lebih banyak kekuatan politik daripada warga negara itu.

Bahkan di negara-negara kaya, warga negara biasa diberi tahu, “Anda tidak dapat mengejar kebijakan yang Anda inginkan” -apakah itu berupa perlindungan sosial yang memadai, upah yang layak, perpajakan progresif, atau sistem keuangan yang diatur dengan baik- “karena negara akan kehilangan daya saing, pekerjaan akan hilang, dan kamu akan menderita. “

Di negara-negara kaya dan miskin, elit berjanji bahwa kebijakan neoliberal akan mengarah pada pertumbuhan ekonomi yang lebih cepat, dan bahwa manfaatnya akan merembes ke bawah (trickle down) sehingga semua orang, termasuk yang paling miskin, akan menjadi lebih baik. Namun, untuk sampai ke sana, pekerja harus menerima upah yang lebih rendah, dan semua warga negara harus menerima pemotongan dalam program-program pemerintah yang penting.

Para elit mengklaim bahwa janji-janji mereka didasarkan pada model ekonomi ilmiah dan “penelitian berbasis bukti”.  Nah, setelah 40 tahun, hasilnya bisa diringkas: pertumbuhan telah melambat, dan ‘buah-buah’ dari pertumbuhan itu sebagian besar berjalan ke sedikit orang yang berada pada posisi di atas. Ketika upah mandek dan pasar saham melonjak, pendapatan dan kekayaan naik ke mereka, bukannya menetes ke bawah seperti yang awal dipercayai.

Bagaimana pengekangan upah -untuk mencapai atau mempertahankan daya saing- dan mengurangi program pemerintah mungkin menambah standar hidup yang lebih tinggi?

Warga negara biasa merasa layaknya mereka telah menjual suatu barang berharga. Mereka benar-benar merasa tertipu.

Kita sekarang mengalami konsekuensi politik dari penipuan besar ini: ketidakpercayaan terhadap para elit, “ilmu” ekonomi yang menjadi dasar neoliberalisme, dan sistem politik yang korup
(uang yang memungkinkan semuanya terjadi).

Kenyataannya adalah bahwa, terlepas dari namanya, era neoliberalisme jauh dari liberal. Liberalisme ini memberlakukan ortodoksi intelektual yang sama sekali tidak toleran terhadap perbedaan pendapat. Ekonom dengan pandangan heterodoks diperlakukan sebagai bidat (heretics) yang harus dijauhi, atau paling tidak diasingkan ke beberapa lembaga yang terisolir.

Neoliberalisme hanya memiliki sedikit kemiripan dengan “masyarakat terbuka” (open society) yang didukung oleh Karl Popper. Seperti yang ditekankan George Soros, Popper mengakui bahwa masyarakat kita adalah sistem yang kompleks dan terus berkembang di mana semakin banyak kita belajar, semakin banyak pengetahuan kita yang mengubah perilaku sistem.

Tidak adanya intoleransi ini lebih besar terjadi daripada dalam ekonomi makro, di mana model yang ada mengesampingkan kemungkinan krisis seperti yang kita alami pada tahun 2008. Ketika hal yang mustahil seperti itu terjadi, itu diperlakukan seolah-olah adalah banjir 500 tahunan,  kejadian aneh yang tidak ada model yang bisa diprediksi.

Bahkan hari ini, para pendukung teori-teori neoliberalisme menolak untuk menerima bahwa kepercayaan mereka pada pasar yang mengatur dirinya sendiri (self-regulating markets) dan pemecatan mereka terhadap eksternalitas baik sebagai tidak ada atau tidak penting menyebabkan deregulasi yang sangat penting dalam memicu krisis.

Teorinya terus bertahan, dengan upaya Ptolemeus untuk membuatnya sesuai dengan fakta, yang membuktikan kenyataan bahwa ide-ide buruk, sekali didirikan, sering mengalami kematian yang lambat.

Jika krisis keuangan 2008 gagal membuat kita menyadari bahwa pasar yang tidak terkekang sudah tidak lagi berfungsi, krisis iklim tentu harus membuat kita sadar: neoliberalisme benar-benar akan mengakhiri peradaban kita. Tetapi juga jelas bahwa para demagog yang menginginkan kita berbalik dari ilmu pengetahuan dan toleransi hanya akan memperburuk keadaan.

Satu-satunya jalan ke depan, satu-satunya cara untuk menyelamatkan planet kita dan peradaban kita, adalah kelahiran kembali sejarah. Kita harus merevitalisasi Pencerahan dan berkomitmen kembali untuk menghormati nilai-nilai kebebasannya, penghormatan terhadap pengetahuan, dan demokrasi.

_________________________

Disadur dari tulisan Joseph E. Stiglitz, dengan judul asli: The End of Neoliberalism and the Rebirth of History.

Bisa dibaca di: https://www.project-syndicate.org/commentary/end-of-neoliberalism-unfettered-markets-fail-by-joseph-e-stiglitz-2019-11

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.