Penulis: Luthfi Hamdani

Pemasaran ramah lingkungan kini telah menjadi salah satu topik yang ramai dibahas dalam kajian manajemen. Salah satu referensi bagus untuk meamahami perkembangannya adalah buku berjudul “The New Rules of Green Marketing; Strategies, Tools, and Inspiration for Sustainable Branding”. Buku ini ditulis oleh Jacquelyn A. Ottman.

Tulisan ini mencoba mengulas bab pertama dari buku Ottman berjudul ‘Green is Now Mainstream’. Secara umum, bab tersebut membahas proses kemunculan kesadaran masyarakat konsumen terhadap isu ramah lingkungan sejak era 1960-an, yang kemudian akan mempengaruhi perilaku belanja mereka hingga saat ini. Juga besarnya peluang bagi perusahaan dan tim pemasar untuk memanfaatkan isu ramah lingkungan ini. Dengan berbagai dinamika dan mayoritas kasus pada masyarakat Amerika Serikat.

Selain itu, di akhir tulisan akan dilampirkan ringkasan ‘20 aturan baru dari pemasaran ramah lingkungan’ (The 20 New Rules of Green Marketing).

***************

Sampul Buku ‘The New Rules of Green Marketing’

Kembali pada era 1960-an, saat itu mencoba untuk memimpin gaya hidup yang sadar lingkungan, dan terutama mengintegrasikan kesadaran ramah lingkungan ke dalam belanja seseorang, adalah fenomena yang sangat jarang. Tapi sekarang jelas telah menjadi arus utama (mainstream) dan mengubah aturan permainan pemasaran dengan dampak yang sangat besar.

Digerakkan oleh buku Rachel Carson, berjudul Silent Spring (1962), cikal bakal konsumen ramah lingkungan masa kini yaitu dimulai ketika dulu mereka memulai hidup di luar jaringan listrik negara, memasang pemanas air panas bertenaga surya di atap rumah mereka, menggunakan granola yang mereka buat sendiri dan bisa terlihat memakai pakaian rami, Birkenstocks, dan mengendarai bus Volkswagen.

Pada masa itu, apapun produk yang lebih ramah lingkungan, kebanyakan dari bisnis pinggiran, dan kadang-kadang dibuat di ruang bawah tanah dan garasi, harganya mahal, dan mereka tidak memakai nama merek yang siapa pun pernah dengar.

Tidak mengherankan, ada sedikit permintaan untuk mereka. Serbuk cucian alami yang diperkenalkan sebagai respons terhadap ketakutan fosfat pada tahun 1970 membuat pakaian tampak suram, bola lampu neon kompak (compact fluorescent light bulbs) generasi pertama tergagap dan mengeluarkan kabut, dan sereal multigrain yang terasa seperti karton.

Jika Anda termotivasi untuk mendaur ulang, Anda menyeret botol-botol dan surat kabar harian Anda ke tempat pengantaran yang letaknya tidak nyaman jauh di ujung kota. Media ramah lingkungan terbatas pada salinan National Geographic yang berharga mahal, spesial PBS dari petualangan bawah laut Jacques Cousteau, dan majalah Mother Jones, Utne Reader, dan New Age yang idealis dan liberal.

Itu dulu. Waktu telah banyak berubah, dan seiring dengan itu, berubah pula aturan pemasaran ramah lingkungan. Hari ini, mencerminkan rekan-rekan mereka di seluruh dunia, 83% orang dewasa Amerika saat ini dapat dianggap setidaknya berada di bawah perilaku ramah lingkungan.

Mereka menikmati gaya hidup di mana pilihan untuk hidup berkelanjutan sangat mudah diakses, menarik dan diharapkan. Berkat kemajuan dalam bahan dan teknologi, produk “lebih ramah lingkungan” hari ini (didefinisikan memiliki dampak yang lebih ringan di planet ini daripada alternatif lain) dan produk saat ini lebih “berkelanjutan” (yang menambah dimensi sosial, misalnya, perdagangan yang adil) sekarang tidak hanya berfungsi dengan baik, tapi mereka mungkin bekerja lebih baik dan lebih efisien daripada rekan-rekan mereka yang tidak ramah lingkungan.

Selain itu, saluran distribusi telah berubah. Saat ini, produk yang berkelanjutan sudah tersedia di supermarket konvensional seperti Fred Meyer dan Safeway, juga emporium yang sukses seperti Trader Joe’s dan Whole Foods Market, dan tentu saja online.

Setelah terbatas pada atap rumah, tenaga surya sekarang bergerak, memicu gaya hidup modern kekinian yang tertanam dalam pengisi daya telepon seluler, ransel, dan bahkan armada perahu motor terbaru.

Setelah terbatas pada kotak tisu atau pembungkus masa lalu, konten daur ulang sekarang cukup baik digunakan untuk lini produk jaringan Scott Naturals milik Kimberly-Clark dan kertas kantor Staples ‘EcoEasy, belum lagi konten daur ulang juga ada di berbagai jenis produk menarik dari T-shirt Synchilla PCR (post-consumer daur ulang)

Kaos terbuat dari botol soda daur ulang, dan bahkan kemasan kosmetik seperti itu terbuat dari kertas koran daur ulang yang memperindah merek Ureda Aveda, untuk menyebutkan beberapa contoh saja.

Pasar ramah lingkungan tidak hanya tren sementara yang stagnan, tetapi juga akan tumbuh dan matang, mengembangkan aturan keterlibatan lebih jauh. Mengetahui cara terbaik untuk memenuhi konsumen ramah lingkungan saat ini akan membawa peluang signifikan untuk menumbuhkan penjualan dan pertumbuhan pendapatan utama Anda dan meningkatkan pangsa pasar Anda di antara jumlah konsumen ramah lingkungan yang tumbuh cepat, serta menghemat uang, meningkatkan moral karyawan, dan merekrut dan mempertahankan pikiran yang paling cerdas.

SEMUA ORANG KINI KHAWATIR

Isu Ramah Lingkungan telah menjadi arus utama karena lebih banyak orang khawatir tentang isu-isu terkait keberlanjutan daripada sebelumnya. Mencerminkan kesadaran yang terus berkembang selama 20 tahun terakhir, masyarakat umum mulai memahami dampak masalah ini terhadap kehidupan mereka sekarang, dan di tahun-tahun mendatang, dan mereka mulai bertindak.

Secara historis, para pemasar ramah lingkungan percaya bahwa orang-orang khawatir tentang lingkungan karena mereka merasa planet ini sedang terluka, dan komunikasi mereka juga tercermin. (Coba ingat berbagai semua iklan di masa lalu dengan menampilkan bayi, bunga aster, dan planet.)

Tetapi para pemasar saat ini semakin menyadari bahwa konsumen benar-benar khawatir bahwa planet ini kehilangan kemampuannya untuk menopang kehidupan manusia; mereka khawatir tentang kesehatan langsung mereka sendiri, dan kesehatan anak-anak mereka. Perlu diingat bahwa segala kehidupan pada planet ini akan selalu ada di sini! (Bukan pindah di bulan atau pindah ke Mars)

Itulah sebabnya masalah terkait kesehatan seperti kualitas air, limbah berbahaya, dan polusi udara, ketersediaan air, pemanasan global, dan kelebihan penduduk menjadi daftar teratas masalah lingkungan yang paling ditakuti konsumen.

Ketakutan ini telah terbangun sejak lama. Limbah beracun meracuni air dan komunitas Love Canal di Negara Bagian New York dan Sungai Cuyahoga yang terbakar di Cleveland, Ohio pada tahun 1972 menjadikan kualitas udara dan air berada di puncak daftar kekhawatiran orang Amerika.

Kehancuran yang ditimbulkan oleh Badai Katrina ke New Orleans pada musim panas 2005, pelajaran dari film Al Gore yang menjadi pemenang Oscar 2006 berjudul “An Inconvenient Truth”, dan aliran berita yang terus-menerus melaporkan bahwa Bumi sedang memanas dan lapisan es yang mencair memperkenalkan prospek iklim yang menakutkan ganti ke ruang tamu.

Saat buku Ottman tersebut tengah ditulis, Amerika sedang berurusan dengan akibat dari tumpahan minyak BP di Teluk Meksiko dengan proyeksi kehancuran yang lebih buruk daripada tumpahan minyak Exxon Valdez tahun 1989.

Berbagai racun -apakah mereka dihasilkan jauh di pabrik industri atau berada di produk pembersih yang terselip di bawah bak cuci piring- juga tertanam dengan kuat di dalam daftar ingatan kita. Lalu diperparah oleh serentetan ketakutan yang terus-menerus mengenai bahan kimia seperti asbes, PCB dengan efek dioksin serta efek hormonal pada manusia, perchlorethylene (“perc”) yang digunakan dalam dry cleaning, polyvinyl chloride (PVC), phthalates, zat pelunak dalam mainan plastik, dan yang terbaru, bisphenol A (BPA), yang terkait dengan masalah perkembangan janin, sebuah penemuan yang menyebabkan botol air dan produk bayi disingkirkan dari rak-rak toko pengecer.

Pasokan sumber daya alam yang terbatas dan pertumbuhan populasi yang cepat muncul di urutan teratas dalam daftar ketakutan masyarakat. Hemat satu watt! Simpan sebatang pohon! Simpan setetes! (Slogan-slogan itu kini begitu familiar)

Konsumen khawatir tentang berkurangnya sumber daya bahan bakar fosil dan meningkatnya ketergantungan pada sumber-sumber asing, menipisnya persediaan air bersih, dan deforestasi dan, semakin meningkatnya kaitan dengan perubahan iklim.

Harga gas di AS melonjak hingga lebih dari $ 4 per galon selama musim panas 2008 dan banyak pengemudi khawatir kenaikan harga tersebut mungkin hanya permulaan.

SEJARAH SETIAP GENERASI SELALU RAMAH LINGKUNGAN

Perilaku seseorang mencerminkan nilai-nilai seseorang, dan “keberlanjutan”- merawat alam dan planet ini serta orang-orang yang tinggal di sini sekarang dan di masa depan- saat ini menjadi nilai inti dari setiap generasi yang hidup, dimulai dengan Baby Boomers yang memimpin green charge kembali pada pertengahan hingga akhir 1960-an.

Sama pentingnya sebagaimana Baby Boomers dengan aktivisme lingkungan mereka sebagai pembeli atau konsumen rumah tangga utama dan pemimpin masyarakat, dampak potensial yang harus dilakukan oleh Generasi X, Y, dan Z yang memahami Internet mungkin akan jadi yang paling signifikan.

Baby Boomers: Generasi Modern yang Pertama Kali Ramah Lingkungan

Orang-orang yang saat ini menjadi kepala jutaan rumah tangga A.S, yaitu generasi Baby Boomers, telah lama memimpin gerakan ramah lingkungan melalui nilai-nilai dan sikap yang telah mereka tanamkan pada masyarakat dan telah diberikan kepada anak-anak dan cucu-cucu mereka.

Lahir antara tahun 1946 dan 1964, dan berusia 46 hingga 64 tahun pada tahun 2010, Boomers adalah yang tertua, sebagai mahasiswa dan dewasa muda, mereka memimpin perang anti-Vietnam, anti bisnis besar, dan gerakan aktivis pro-lingkungan di akhir 1960-an dan awal 1970-an.

Gagasan dari senator Gaylord Nelson, Hari Bumi pertama kali dirayakan oleh Baby Boomers pada tahun 1970 diikuti oleh Hari Solar pertama pada tahun 1971. Demonstrasi keprihatinan mereka memunculkan Undang-Undang Kebijakan Lingkungan Nasional tahun 1969, pendirian Badan Perlindungan Lingkungan AS pada tahun 1970, Clean Air and the Clean Water Acts pada tahun yang sama, dan Undang-Undang Spesies yang Terancam Punah (Endangered Species Act) pada tahun 1973.

Kemudian datanglah embargo minyak Timur Tengah, menandai awal krisis energi tahun 1973–75, yang mempertajam fokus Baby Boomers pada kebutuhan akan mobil yang lebih kecil, lebih hemat bahan bakar, dan bentuk energi yang dapat diperbarui.

Pada 1979, pelepasan fiksi The China Syndrome, sebuah film tentang keselamatan yang ditutup-tutupi di pembangkit listrik tenaga nuklir, dibuka secara kebetulan dua minggu sebelum kehancuran inti parsial di stasiun penghasil nuklir Three Mile Island di dekat Harrisburg, Pennsylvania.

Saat ini, lebih dari setengah (54%) Baby Boomers dianggap sebagai “pembeli yang sadar secara sosial.”  Itu adalah 40 juta Boomers ramah lingkungan yang memilih produk organik, memilih produk yang peduli pada pelestarian sumber daya dari rak belanja, memboikot produk perusahaan yang mencemari, dan mendukung produk dari perusahaan yang memberikan nilai kembali kepada masyarakat.

Generasi X: Padangan Terbuka Mereka Pada Dunia

Dibesarkan selama munculnya CNN yang membawa masalah global ke ruang tamu selama 24 jam dalam 7 hari, Generasi X (Gen X, juga dikenal sebagai generasi Baby Bust) lahir antara tahun 1964 dan 1977 dan berusia 33-46 tahun pada tahun 2010.

Terhitung di antara mereka adalah aktor Leonardo DiCaprio dan Cameron Diaz sebagai dua pencinta lingkungan yang paling lantang dari generasi mereka, generasi X melihat masalah lingkungan melalui lensa yang menyelaraskan masalah sosial, pendidikan, dan politik.

Pada tahun 1984, Gen X menyaksikan kebakaran di pabrik Union Carbide di Bhopal, India, yang merenggut 3.000 nyawa dan diperkirakan masih menyebabkan masalah kesehatan serius hari ini.

Pada tahun 1985, konser Live Aid yang diselenggarakan oleh musisi Bob Geldof dan Midge Ure menyiarkan perlunya bantuan kelaparan di Etiopia yang putus asa kepada 400 juta yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia, dan membuka mata jutaan Gen X yang tinggal di negara-negara maju terhadap kengerian yang terjadi di negara berkembang.

Pada tahun 1986, generasi X juga mengalami dampak setelah ledakan di pembangkit listrik tenaga nuklir Chernobyl. Dan pada tahun 1989, televisi mereka yang sama memamerkan kehancuran yang ditimbulkan oleh tumpahan minyak Exxon Valdez di Prince William Sound, Alaska, dan mereka cenderung mengetahui kejadian-kejadian seperti KTT Rio 1992.

Generasi Y: Media Digital Ada Di Genggaman Mereka

Para pemimpin baru dari gerakan ramah lingkungan modern adalah Generasi Y, lahir antara awal 1980-an dan awal 1990-an, dan pada 2010 berkisar antara 20 hingga 30 tahun. Generasi Y yang paham teknologi ini (juga dikenal sebagai Millenial) tumbuh dengan komputer dan internet.

Mereka tidak percaya pada pemerintah dan otoritas, mereka cepat menantang praktik pemasaran yang mereka anggap tidak autentik atau tidak jujur. Dengan kemampuan untuk mengekspresikan pendapat mereka melalui blog, SMS, dan jejaring sosial, mereka mampu mengumpulkan tanggapan langsung dari jutaan orang di seluruh dunia.

Milenial adalah keturunan dari Baby Boomer yang nilai sosial dan lingkungannya mereka bagikan, pada masa muda mereka hidup menyaksikan Badai Katrina pada 2005 dan Tumpahan Minyak BP di Teluk Meksiko pada 2010, dan berbagi kesadaran tentang Great Pacific Garbage Patch, sebuah massa dari sampah plastik yang ukuran pastinya diperkirakan lebih besar dari negara bagian Texas.

Seperti rekan-rekan mereka di generasi lain, Gen Y percaya bahwa perubahan iklim global disebabkan oleh aktivitas manusia dan mereka hampir dua kali lebih mungkin membeli lebih banyak produk ramah lingkungan daripada konsumen yang berpikir bahwa perubahan iklim terjadi secara alami.

Ramah lingkungan adalah bagian integral dari pengalaman kuliah (mahasiswa) generasi ini. Banyak sekolah dan kampus telah menandatangani American College & University President’s Climate Commitment, dan banyak siswa terlibat dalam program studi lingkungan yang baru dibuat dan dalam inisiatif keberlanjutan kampus.

Botol air dan cangkir kopi yang dapat digunakan kembali ada di mana-mana di kampus-kampus tempat banyak perusahaan cerdas menjangkau mereka dengan pesan keberlanjutan kepada siswa yang akan segera menjadi penerus rumah tangga dengan pendapatan yang signifikan.

Tidak puas untuk mengorbankan semua yang mereka miliki demi ‘kemaha-kuasaan’ dolar, generasi Y berusaha menyeimbangkan “kualitas hidup” dan “pencarian kekayaan”; mereka berusaha bekerja untuk para majikan yang sadar sosial.

Generasi Z: Ramah Lingkungan Adalah Bagian Alami Dari Kehidupan Mereka

Generasi Z percaya bahwa perilaku ramah lingkungan adalah takdir mereka; generasi ini pertama yang dibesarkan di dunia yang sadar lingkungan, ramah lingkungan adalah bagian dari kehidupan sehari-hari mereka.

Generasi Z, yang saat ini berusia di bawah 16 tahun, tidak berpikir untuk tinggal di rumah bertenaga surya dengan mobil hibrida di jalan masuk. Mereka belajar tentang masalah lingkungan di sekolah, mereka mungkin terpapar dengan The Story of Stuff, sebuah video animasi 20 menit yang mengungkapkan dampak lingkungan dari konsumsi harian kita.

Untuk generasi Z, menyortir kertas dan plastik untuk didaur ulang adalah kegiatan sehari-hari yang alami seperti membuang sampah untuk orang tua mereka. Di sekolah dan di rumah, perilaku pengelolaan limbah 3R (kurangi, gunakan kembali, dan daur ulang) sama lazimnya dengan 3R (membaca, menulis, dan ‘rithmetic).

Alat pembersih yang peka terhadap lingkungan, produk yang ditanam secara lokal, dan kertas daur ulang barang di atas daftar belanja orang tua mereka. Pakaian yang terbuat dari kapas organik dan serat natural (bio-based fibers) adalah bagian dari seragam Gen Z.

PERILAKU RAMAH LINGKUNGAN: FENOMENA HARIAN

Dengan setiap generasi sekarang mendukung nilai-nilai berkelanjutan, perilaku yang peduli lingkungan telah menjadi norma. Pada tahun 2009 hampir semua (95%) orang Amerika terlibat dalam berbagai jenis kegiatan, meskipun sebagian besar mudah, yang dapat mereka lakukan di rumah, dari menjatuhkan biaya di tempat daur ulang (daur ulang sekarang dapat diakses hingga 87% orang Amerika), untuk mengganti bola lampu pijar dengan lampu fluorescent kompak (CFL), atau light-emitting diode (LED). (Penghapusan bertahap lampu pijar akan dimulai di A.S. pada 2012.) Mereka mematikan lampu, mendorong termometer turun satu atau dua derajat, dan mematikan keran saat menyikat gigi.

Didorong oleh harga gas yang lebih tinggi dan program carpooling perusahaan, pada 2009 23% orang dewasa AS sekarang mengklaim berbagi wahana untuk bekerja (sebagian berkat program rideshare perusahaan), hampir satu dari empat konsumen naik bus atau kereta bawah tanah, dan 31% sekarang mengklaim memilih untuk berjalan atau naik sepeda daripada mengendarai mobil.

Berkat kesadaran baru akan kerusakan yang disebabkan oleh tas belanja plastik yang mencekik kehidupan ekosistem laut atau berakhir sebagai sampah, dan diberi insentif oleh imbalan uang di kasir, tekanan teman sebaya (peer), dan bahkan keinginan untuk membuat pernyataan mode, pada 2009 hampir setengah (48%) orang dewasa AS mengklaim secara teratur membawa tas belanja yang dapat digunakan kembali ke toko bahan makanan, naik 30% dari tahun 2006.

Yang penting, hampir setengah (46%) dari konsumen berpendapat bahwa mereka secara teratur memboikot sebuah merek atau perusahaan yang memiliki lingkungan atau praktik sosial yang tidak mereka sukai, naik 17% sejak 2006.

Perusahaan besar telah menjadi sasaran empuk bagi kelompok-kelompok aktivis. Exxon, McDonald’s, Coca-Cola, Wal-Mart, dan Kimberly-Clark hanyalah beberapa merek besar yang semuanya telah dikecam oleh Greenpeace dan aktivis lainnya karena praktik lingkungan atau sosial yang kurang, termasuk pengemasan berlebih, kadar gula tinggi, praktik perburuhan yang tidak adil, dan operasi kehutanan yang tidak berkelanjutan.

Begitu persepsi negatif tercipta, mereka hampir mustahil untuk diserang balik oleh perusahaan. Siapa yang masih gagal menghubungkan Nike dengan praktik perburuhan yang tidak adil atau Exxon dengan tumpahan minyak Alaska?

PILIHAN POLITIK DAN WARGA RAMAH LINGKUNGAN

Kepedulian terhadap keadaan lingkungan telah mempengaruhi jumlah pemilih yang belum pernah terjadi sebelumnya dan telah mendorong warga untuk menjadi sukarelawan dalam komunitas mereka.

Begitu besar jumlah warga yang memilih dengan preferensi lingkungan dalam pikiran ketika mereka mendukung Barack Obama pada 2008 karena mengambil posisi lebih ramah lingkungan di platform kampanye utamanya daripada Al Gore.

Dukungan untuk isu-isu seperti mitigasi pemanasan global, mengekang tenaga nuklir, membatasi pengeboran lepas pantai, mengurangi produksi etanol, dan meningkatkan keamanan pangan dan produk telah membantu mendorong kandidat Kongres ramah lingkungan di pemilu 2006 dan 2008.

Sejak 2006, lebih dari 80% kandidat yang didukung oleh League of Convomation Voters telah memenangkan kursi di DPR atau Senat, sementara 43 dari 67 kandidat yang diidentifikasi anti-lingkungan dikalahkan.

Peristiwa yang menghancurkan bumi yang telah terjadi sejak awal milenium baru seperti serangan teroris pada 11/9, Badai Katrina, perang di Irak dan Afghanistan, dan tsunami Samudra Hindia telah menyebabkan peningkatan luar biasa pada keikutsertaan warga dalam organisasi layanan seperti Ameri-Corps dan Peace Corps.

Pendaftaran untuk Teach for America, sebuah organisasi yang melayani daerah perkotaan dan pedesaan yang terabaikan, mencapai hampir 19.000 pada tahun 2006, hampir tiga kali lipat dari jumlah pada tahun 2000; pada tahun 2005 Peace Corps menambahkan hampir 8.000 sukarelawan (kelompok terbesar dalam 30 tahun), dari 11.500 aplikasi, naik 20% dibandingkan tahun 2000; dan AmeriCorps VISTA (Relawan dalam Layanan ke Amerika) mengalami peningkatan pelamar kerja 50% dari 2004 hingga 2006.

BELANJA MENJADI RAMAH LINGKUNGAN

Aturan berubah dan daftar belanjapun berubah bersama dengan mereka. Sebagian besar pembeli (84%) kini membeli beberapa produk ramah lingkungan dari waktu ke waktu, memicu tumbuhnya pasar massal untuk pakaian yang terbuat dari serat yang ditanam secara organik; makanan yang diproduksi secara organik; air dingin dan detergen yang sangat terkonsentrasi; produk pembersih, perawatan pribadi, dan perawatan hewan peliharaan alami; perangkat penyaringan udara dan air; cat dengan VOC rendah (senyawa organik yang mudah menguap); wadah air minum kemasan; dan pestisida biologis dan pupuk.

Berkat kampanye besar-besaran dari Wal-Mart selama 2007 dan promosi intensif oleh utilitas lokal, pembelian CFL menjadi daftar teratas, diikuti oleh piranti elektronik dan peralatan yang hemat energi, serta makanan alami atau organik dan produk pembersih.

Pada 2008, konsumen AS menginvestasikan sekitar $ 290 miliar dalam berbagai produk dan layanan yang mewakili sektor-sektor seperti makanan organik, perawatan pribadi alami (natural personal care), peralatan berlabel ENERGY STAR, mobil hibrida, ekowisata, perabot rumah tangga ramah lingkungan dan pakaian jadi, dan daya terbarukan, naik dari $ 219 miliar pada tahun 2005.

Pasar ini hanya akan meningkat seiring waktu, mencerminkan kemajuan lebih lanjut dalam desain dan teknologi dan berbagai produk ramah lingkungan berkualitas tinggi yang terus berkembang dengan nama-nama merek tepercaya yang mudah diakses di merchandiser massal dan supermarket.

Ketertarikan dalam belanja ramah lingkungan tetap stabil, bahkan dalam masa resesi; memang, beberapa perilaku yang didorong oleh resesi membuat produk ramah lingkungan tetap diidolakan:

67% orang Amerika setuju bahwa “bahkan di masa ekonomi yang sulit, penting untuk tetap membeli produk dengan manfaat sosial dan lingkungan.”

Adalah satu hal untuk menyatakan minat secara verbal, dan yang lain menunjukkan minat dengan kartu kredit seseorang (membeli). Sementara semua belanja, termasuk ramah lingkungan, telah dilanda resesi, banyak kelas produk ramah lingkungan bernasib sangat baik, sebagian berkat manfaat kesehatan dan penghematan biaya yang mereka berikan.

Misalnya, menurut Asosiasi Perdagangan Organik, pada tahun 2008 penjualan makanan organik tumbuh sebesar 15,8% mencapai $ 22,9 miliar (terhitung 3,5% dari semua penjualan produk makanan di AS, naik dari 2,8% pada tahun 2006).

Penjualan produk organik non-makanan (serat organik, produk perawatan pribadi, dan makanan hewan) tumbuh sebesar 39,4% menjadi $ 1,6 miliar. Burt’s Bees, lini kosmetik alami yang sekarang dimiliki oleh Clorox, terus melanjutkan penjualan tahunan $ 200 juta meskipun mengalami masa resesi.

Selama debut pasar 2008, lini produk pembersih alami Clorox Green Works meraih $ 123 juta dalam penjualan, mewakili pangsa pasar utama yang sedang berkembang ini, sementara penjualan produk-produk rumah tangga merek Seventh Generation’s meningkat lebih dari 20% pada tahun 2009 dibandingkan tahun sebelumnya menjadi $ 150 juta – dan hanya akan berlipat ganda dengan distribusi di Wal-Mart, diumumkan pada musim panas 2010.

Prius, merek mobil dari Toyota yang hemat bahan bakar, terjual 140.000 kendaraan di AS pada 2009. Sementara Honda, yang membuat kendaraan sel bahan bakar dan gas alam Civic, memperkenalkan kembali Insight selama musim gugur 2009 dengan tujuan menjual 500.000 unit di seluruh dunia pada awal dekade berikutnya.

Dan pada 2008, General Electric memperoleh pendapatan 21% dalam pendapatan untuk portofolio produk konsumen dan industri yang ramah lingkungan, menjadi $ 17 miliar.

Sadar bahwa peluang sekarang siap untuk dipetik (dan kemungkinan takut bahwa pesaing yang lebih ramah lingkungan akan mencuri potensi pasar mereka), raksasa produk konsumen arus utama memperkenalkan merek ramah lingkungan baru. Mereka mengalokasikan lebih banyak uang untuk iklan, menambahlkan pada situs web mereka dan dengan cepat meningkatkan kecepatan pada jaringan media sosial terbaru untuk mengedukasi konsumen yang sadar lingkungan tentang manfaat lingkungan dari produk mereka.

Beberapa contoh penting termasuk: Kimberly-Clark’s Scott Naturals (produk kertas rumah tangga yang terbuat dari bahan daur ulang), Reynolds Wrap foil yang terbuat dari 100% daur ulang aluminium, dan produk binatu Church & Dwight’s Arm & Hammer Essentials.

Setelah menghabiskan 20 tahun terakhir menangani masalah konsumen sebagian besar melalui kemasan yang dikurangi, Procter & Gamble (P&G) yang perkasa telah mulai memainkan aturan ramah lingkungan baru. Mereka telah berjanji pada 2012 untuk mengembangkan dan memasarkan setidaknya $ 20 miliar dalam penjualan kumulatif “produk inovasi berkelanjutan,” yang mereka definisikan sebagai “produk dengan jejak lingkungan yang berkurang secara signifikan dibandingkan produk alternatif sebelumnya.” (products with a significantly reduced environmental footprint versus previous alternative products.)

Menuju tujuan itu, pada musim semi 2010, mereka meresmikan kampanye ramah lingkungan multi-platform multi-merek di AS yang dijuluki “Future Friendly.” Tujuannya adalah untuk menempatkan penawaran ramah lingkungan mereka di 50 juta rumah AS pada akhir tahun.

Upaya tersebut, dimulai di Inggris dan Kanada pada 2007, akan didukung oleh pesan-pesan pendidikan yang dilakukan dengan kelompok konservasi dan akan menampilkan merek P&G seperti baterai Isi Ulang Sel Dura, serbuk binatu Tide HE (efisiensi tinggi) dan Tide Coldwater, dan PUR produk penyaringan air.

Sebagai produsen beberapa merek bernilai miliaran dolar, kampanye P&G dibangun berdasarkan penelitian yang menunjukkan bahwa konsumen ingin memahami bagaimana merek yang sudah mereka kenal dan percayai dapat membantu mereka mengurangi dampak buruknya terhadap lingkungan.

Tanda lain bahwa peraturan berubah dengan cepat: pemasar massal yang mapan juga sekarang memutuskan menempatkan merek berkelanjutan terkemuka dengan potensi untuk ekspansi pasar massal. Hanya beberapa contoh termasuk The Body Shop (diakuisisi oleh L’Oréal), Stonyfield Farm (sekarang 40% dimiliki oleh Danone), produk perawatan pribadi alami Tom’s of Maine (Colgate-Palmolive), kosmetik Aveda (Estée Lauder), Green & Cokelat organik Black (Cadbury, sekarang bagian dari Kraft), es krim Ben & Jerry (Unilever), sereal Cascadian Farm (General Mills) dan jalur perawatan pribadi Burt’s Bee dan filter air Brita (Clorox).

Mengharapkan rak supermarket lebih banyak lagi diisi dengan pilihan produk ramah lingkungan di masa depan. Pada 2007, Kantor Paten dan Merek Dagang A.S. melihat lebih dari 300.000 aplikasi atau pendaftaran untuk nama merek, logo, dan garis tag terkait-ramah lingkungan.

Menurut Datamonitor, per April 2009, ada lebih dari 450 peluncuran produk berkelanjutan untuk tahun ini, di jalur untuk mewakili tiga kali lipat jumlah peluncuran pada tahun 2008, yang dengan sendirinya lebih dari dua kali lipat pada tahun 2007.

Pengecer menuntut alternatif yang lebih ramah lingkungan dari pemasok mereka dan memberikan perlakuan rak preferensial produk yang lebih ramah lingkungan. Guna menginisiasinya, Konsorsium Keberlanjutan (Sustainability Consortium) Wal-Mart diumumkan selama musim panas 2009, dan dibentuk bersama dengan Universitas Arkansas dan Universitas Negeri Arizona.

Konsorsium ini ditugasi untuk memahami cara terbaik untuk memberi label produk dengan data berbasis siklus hidup untuk menginformasikan keputusan pembelian konsumen, tidak diragukan lagi meningkatkan bilah ramah lingkungan untuk produk yang mereka persediakan di masa depan.

Akhirnya, lebih dari $ 4 miliar dalam modal ventura, lebih dari sebelumnya, diinvestasikan di industri cleantech untuk mendukung pengembangan tenaga surya dan angin, biofuel, panas bumi, dan alternatif terbarukan lainnya untuk bahan bakar fosil.

Lebih banyak uang diinvestasikan dalam energi terbarukan daripada untuk energi konvensional, dan cleantech sekarang menjadi kategori modal ventura AS terbesar, mewakili 27% dari seluruh dana ventura.

MEDIA BERUBAH RAMAH LINGKUNGAN

Kisah-kisah ramah lingkungan kini dimuat di semua bagian New York Times dan Washington Post dan harian besar lainnya setiap hari, dan ditampilkan di sampul Vanity Fair, Newsweek, Wired, dan Sunday New York Times Magazine, di antara banyak lainnya.

Kampanye iklan beranggaran besar seperti “Greenest Laptops” Apple, “sereal Kashi” “Seven Whole Grains on a Mission,” dan Scott Naturals “Green Done Right” dijalankan di televisi pada jam primetime.

Discovery Channel, Planet Green, Sundance, dan saluran kabel ramah lingkungan lainnya menargetkan pemirsa yang sadar keberlanjutan. Di NBC, perhatian diberikan ke topik ramah lingkungan melalui pemrograman khusus dan kampanye “Ramah lingkungan adalah Universal” (Green is Universal).

Dengan hampir lima juta pelanggan, majalah Good Housekeeping bahkan telah memperkenalkan pendamping segel ramah lingkungan miliknya ke segel Good Housekeeping yang terhormat. Organisasi semacam itu tidak hanya berkomitmen untuk menangani kepentingan ramah lingkungan dari pemirsa dan pembaca mereka, mereka juga bersikap ramah lingkungan pada diri sendiri, beberapa melalui inisiatif Media dan Perusahaan Informasi Terbuka (Open Media and Information Companies atau Open MIC) yang didedikasikan untuk menjadikan praktik manajemen perusahaan industri media lebih transparan dan bertanggung jawab.

Banyak pesan harian dan gambar yang tak terhitung jumlahnya yang menggerakkan gaya hidup ramah lingkungan konsumen arus utama didukung di belakang layar oleh Environmental Media Association (EMA), sebuah kelompok nirlaba yang berbasis di Hollywood dengan tujuan untuk mengamankan tayangan televisi primetime dan paparan film untuk lingkungan.

Membantu EMA untuk menggambarkan bahwa ramah lingkungan sebagai suatu yang keren, mudah diakses, dan sesuatu yang ingin ditiru orang, banyak selebritas Hollywood termasuk Bette Midler, Brad Pitt, Julia Louis Dreyfus, Cameron Diaz, Leonardo DiCaprio, dan Ed Begley Jr., yang di antara selebritis lainnya berjalan di atas karpet ramah lingkungan dari Toyota Prius-nya ke Academy Awards pada 2006.

Sementara itu, internet dengan cepat mengubah lanskap media, menjadi media interaktif bagi konsumen sadar pencarian informasi. Situs-situs web seperti treehugger.com dan greenamerica.org dari Discovery memberdayakan pengunjung dengan produk-produk ramah lingkungan baru dan tips hidup ramah lingkungan.

Lakukan pencarian di Internet kata-kata, “ramah lingkungan” (green), “lingkungan,” atau “ramah lingkungan” dan Anda akan menemukan bahwa seluruh komunitas twitter dan blogger memberikan rekomendasi tepercaya tentang produk mana yang akan dibeli dan perusahaan mana yang harus dipercaya.

Akhirnya, menurut JD Power & Associates, percakapan tentang posting blog dan papan diskusi terkait keberlanjutan meningkat dua kali lipat antara Januari 2007 dan Desember 2008 Pada akhir 2008, lebih dari 70% kontributor online menunjukkan bahwa mereka peduli terhadap lingkungan dan hampir setengahnya melaporkan bahwa mereka secara aktif melakukan sesuatu tentang hal itu: misalnya mengemudi lebih sedikit, mendaur ulang dan membeli produk ramah lingkungan.

PEMERINTAH MENGAMBIL TINDAKAN

Setiap politisi yang percaya bahwa konsumsi ramah lingkungan tidak konsisten (selaras) dengan penguatan ekonomi mungkin segera tidak akan dipilih. Berbeda sekali dengan pemerintahan Bush, yang gagal memimpin perubahan iklim global dan banyak masalah lingkungan utama lainnya, pemerintahan Obama dengan cepat mengubah peraturan ramah lingkungan dengan menjadikan pekerjaan ramah lingkungan, energi ramah lingkungan, dan infrastruktur ramah lingkungan sebagai titik fokusnya. agenda nasional.

Di antara inisiatif out-of-the-box pertamanya: Paket Stimulus Ekonomi 2009, yang mencakup lebih dari $ 30 miliar dalam pendanaan yang berfokus pada hibah efisiensi energi untuk anggaran negara bagian dan lokal, cuaca untuk perumahan berpenghasilan rendah, penguatan dan modernisasi dari gedung-gedung federal, investasi dalam “jaringan pintar” untuk daya listrik, dan proyek penangkapan dan penyerapan karbon “batubara bersih”.

Program Cash for Clunkers yang sangat sukses diluncurkan pada bulan Juli 2009 bertujuan untuk mengeluarkan mobil-mobil yang tidak efisien dan beremisi tinggi dan untuk merangsang industri mobil yang kesulitan melalui pembelian mobil-mobil baru yang lebih hemat bahan bakar.

Kantor Gedung Putih khusus untuk pekerjaan ramah lingkungan mempelopori inisiatif nasional yang secara aktif bekerja untuk mendidik, melatih, dan mempersiapkan angkatan kerja yang dipersiapkan untuk teknologi ramah lingkungan besok.

Meskipun sebagian besar bersifat simbolis, masih bisa dikatakan bahwa dalam salah satu tindakan pertamanya sebagai Ibu Negara, Michelle Obama menanam kebun “makanan lambat” (slow food) di Gedung Putih untuk membantu mendidik orang Amerika tentang manfaat buah dan sayuran yang sehat dan ditanam secara lokal.

Menanggapi keprihatinan keberlanjutan orang Amerika, para pemimpin di tingkat kota, negara bagian, dan federal menciptakan kota-kota yang lebih berkelanjutan yang ditandai dengan lebih banyak ruang ramah lingkungan untuk penduduk kota dan mengurangi kemacetan dalam kota (misalnya, menutup Broadway untuk lalu lintas di New York City); jalur sepeda dan jalur hiking yang dibangun di atas rel kereta api lama (termasuk High Line baru Kota New York); taksi hibrida yang diamanatkan dan bus “udara bersih” gas alam; composting oleh penduduk (di San Francisco antara lain); dan memberikan dorongan untuk pasar petani dan pertanian yang didukung masyarakat.

Momok naiknya permukaan air laut dengan cepat mengubah aturan di banyak kota yang telah melarang air minum kemasan (yang penggunaan bahan bakarnya terkait transportasi sekarang dikaitkan dengan pemanasan global), dari pertemuan pemerintah atau mendorong pembangunan atau peningkatan bangunan ramah lingkungan dan produk (peralatan kantor, karpet, dll.) yang memberikannya.

Dengan tujuan mengurangi emisi gas rumah kaca yang dikaitkan dengan pembangkit energi, banyak gedung pemerintah sekarang harus dijadikan patokan menurut pedoman bangunan ENERGI STAR EPA atau memenuhi sertifikasi Kepemimpinan Dewan Energi dan Desain Desain Lingkungan (LEED) AS.

 PELUANG BISNIS YANG LUAS

Permintaan konsumen untuk produk dan layanan yang lebih ramah lingkungan menciptakan peluang bagi bisnis untuk mempromosikan penawaran ramah lingkungan mereka, dan memperkenalkan produk baru yang menguntungkan, sambil membangun penjualan top-line mereka, meningkatkan citra mereka, dan memperkuat moral karyawan yang baru terlibat dalam tujuan yang lebih tinggi.

Keuntungan Lebih Tinggi

Jajak pendapat menunjukkan bahwa konsumen bersedia membayar premium untuk produk ramah lingkungan. Akan tetapi, bukti empiris dituntut oleh para pelaku bisnis yang skeptis untuk membenarkan investasi dalam teknologi baru, bahan atau bahan khusus, dengan biaya awal yang tinggi untuk memperkenalkan produk-produk ramah lingkungan yang baru.

Aturan baru utama dalam pemasaran ramah lingkungan: orang sekarang akan membayar premium untuk merek seperti Aveda, Burt’s Bees, Method, Stonyfield Farm, dan Toyota Prius, menunjukkan bahwa konsumen saat ini memiliki harapan yang lebih tinggi untuk produk yang mereka beli dan bahwa kesehatan lingkungan adalah dimensi kualitas baru.

Sejauh bisnis dapat memenuhi atau melampaui harapan konsumen baru ini, mereka akan meningkatkan citra produk mereka dan kemampuan untuk mendapatkan premium.

Menurut aturan lama, konsumen tidak mengharapkan produk yang disukai secara ekologis berfungsi dengan baik. Namun, berkat kemajuan teknologi, produk yang lebih ramah lingkungan saat ini bekerja jauh lebih baik daripada para pendahulunya yang mendekam di rak pengecer makanan kesehatan; menurut definisi, tanaman produk ramah lingkungan saat ini dianggap lebih sehat, kurang beracun, dan mampu menghemat waktu dan uang, serta berkontribusi untuk masa depan yang berkelanjutan.

Hanya beberapa contoh: aerator keran dan pancuran hemat air membantu memangkas tagihan air dan energi, deterjen cucian pekat dapat dibawa dan disimpan dengan lebih mudah, dan produk pembersih yang tidak beracun, pengendalian hama, dan produk taman dipandang lebih aman untuk anak-anak dan hewan peliharaan.

Beberapa produk ramah lingkungan menarik konsumen karena berbagai alasan, menunjukkan potensi untuk memenangkan lebih dari satu segmen pasar ramah lingkungan yang sekarang sangat besar.

Memiliki produk hybrid? Anda mungkin karena lebih hemat bahan bakar, tetapi kemungkinan Anda ingin akhirnya menghemat uang (di luar  pembelian premium) atau melakukan lebih sedikit perjalanan ke pompa bensin.

Anda mungkin juga ingin berkendara di HOV (High Occupancy Vehicle) atau hanya agar terlihat bagus saat sedang berkeliling kota. Demikian juga dengan banyak produk ramah lingkungan lainnya.

Harapkan manfaat nilai tambah asli dari kinerja yang unggul, kenyamanan, penghematan biaya, dan peningkatan kesehatan dan keselamatan untuk terus mendorong pasar massal untuk produk yang terinspirasi lingkungan di tahun-tahun dan dekade mendatang.

Sumber Inovasi Baru

Secara historis, melakukan proses go green membantu menggali efisiensi yang meningkatkan laba perusahaan. Di bawah aturan baru, bisnis menemukan peluang ekologis yang lebih menarik untuk inovasi yang meningkatkan pendapatan teratas.

Itu karena ramah lingkungan berarti melakukan sesuatu secara berbeda. Perusahaan proaktif menciptakan teknologi ramah lingkungan baru, model bisnis baru, dan desain baru yang menarik perhatian media, meraih pelanggan baru, dan membangun keunggulan kompetitif, jika tidak mengubah aturan permainan sama sekali.

Banyak contoh. Zipcar, skema pembagian waktu baru untuk mobil, mengubah model untuk kepemilikan, penyewaan, dan penyewaan kendaraan. Toyota Prius telah membangkitkan kembali Detroit yang berfokus pada truk dan SUV untuk kemungkinan penghematan masa depan dari kendaraan bermesin hibrida, dan generasi baru mobil listrik dan sel bahan bakar tepat di belakang Toyota.

NatureWorks Cargill membuktikan bahwa plastik tidak harus bergantung pada bahan bakar fosil dan dapat didaur ulang dan dapat dibuat kompos juga. Dan teknologi “smart grid“, ditambah dengan meter energi di rumah dan sistem pemantauan berbasis web, menciptakan peluang bisnis baru yang menarik yang muncul dari meningkatnya kesadaran konsumen tentang kemampuan untuk menghemat uang melalui manajemen sumber daya yang efisien.

WAKTU BAGI PEMASAR UNTUK BERTINDAK ADALAH SEKARANG

Kondisi lingkungan diperkirakan akan memburuk di tahun-tahun dan dekade mendatang. Meskipun ada laporan dan pendapat yang saling bertentangan, sebagian besar ilmuwan masih memperkirakan bahwa suhu rata-rata akan naik antara 1,8 dan 4,0 derajat Celcius selama abad ke-21 saja karena pembakaran bahan bakar fosil.

Pada tahun 2030, bencana yang disebabkan oleh perubahan iklim saja diproyeksikan untuk memperhitungkan untuk 500.000 kematian dan $ 340 miliar dalam kerusakan, naik dari 315.000 dan $ 125 miliar hari ini.

Ekonomi BRIC yang berkembang pesat di Brasil, Rusia, India, dan China sekarang berupaya memenuhi permintaan sumber daya mereka yang meningkat dan tidak diragukan lagi akan memberikan tekanan lebih lanjut pada komoditas.

Selama 50 tahun terakhir, konsumsi air tawar di seluruh dunia meningkat tiga kali lipat; diproyeksikan bahwa, pada tahun 2025, dua pertiga dari penduduk dunia tidak akan memiliki akses ke air yang dapat diminum.

Ramah lingkungan menyentuh kehidupan semua orang di seluruh dunia. Bisnis melayani banyak sekali pemangku kepentingan, termasuk pelanggan, investor, dan karyawan; jadi para pemimpin industri yang peka terhadap peraturan baru memperbaiki produk dan proses mereka.

Mereka tahu bahwa memproyeksikan citra perusahaan sebagai pemimpin dan inovator, serta sadar secara sosial dan lingkungan, bisa berdampak positif. Pelanggan yang berpengaruh ingin melakukan bisnis dengan perusahaan yang telah membangun kredensial ramah lingkungan mereka, sehingga perusahaan meluncurkan iklan yang besar dan kampanye web, menerbitkan laporan keberlanjutan yang didokumentasikan secara luas, bekerja sama dengan sumber eksternal untuk berkomunikasi secara transparan, dan mengomunikasikan upaya mereka secara internal.

Ambil salinan majalah Fortune atau BusinessWeek atau dengarkan program berita TV dan Anda mungkin akan melihat iklan untuk perusahaan multinasional yang menghabiskan jutaan dolar untuk memproyeksikan komitmen mereka pada keberlanjutan dan untuk menciptakan kesadaran akan produk dan teknologi baru yang menarik: Kampanye dari Dow Chemical’s The Human Element menggambarkan kemampuannya untuk mengatasi masalah ekonomi, sosial, dan lingkungan yang mendesak.

Kampanye Energi Manusia Chevron mengadvokasi untuk efisiensi energi. Kampanye Ecomagation dari General Electric menggarisbawahi komitmennya untuk memecahkan masalah lingkungan yang mendesak sambil mendorong pertumbuhan yang menguntungkan melalui pengembangan mesin jet yang lebih efisien, turbin angin, peralatan utama, dan teknologi lainnya.

Menggarisbawahi manfaat sosial, SC Johnson bersusah payah untuk memberi tahu Anda bahwa merka adalah Perusahaan Ramah Keluarga, sementara Toyota mengkomunikasikan minatnya dalam memperkaya komunitas dan menjadi tetangga yang baik melalui kampanye ‘We See Beyond Cars’.

Meskipun beberapa kampanye mungkin dipertanyakan, misalnya haruskah General Electric mengadvokasi teknologi “batubara bersih”?

Dan sekarang hanya sedikit yang akan berpendapat bahwa kampanye BP Beyond Petroleum sangat prematur mengingat tumpahan Minyak Teluk dan pelanggaran lingkungan lainnya saat ini, faktanya tetap bahwa perusahaan sekarang mengenali peluang dan berusaha merebutnya.

Mengkomunikasikan perilaku keberlanjutan perusahaan dapat meningkatkan ekuitas perusahaan karena investor berupaya mengurangi risiko dan banyak investor “yang bertanggung jawab secara sosial” ingin menyelaraskan nilai-nilai mereka dengan tabungan mereka.

Menyadari kesempatan itu, semakin banyak perusahaan yang mengomunikasikan misi ramah lingkungan dan kemajuan mereka.

Misalnya, menurut sebuah studi yang dilakukan oleh SIRAN, kelompok kerja Forum Investasi Sosial, pada 2007, 49 dari 100 perusahaan yang terdaftar dalam Standard & Poor’s telah mengeluarkan laporan keberlanjutan, naik 26% dari 2005; dan pada 2008, 86 dari 100 memiliki situs web khusus yang merinci upaya mereka untuk mengatasi triple bottom line: sosial, lingkungan, dan ekonomi – secara berkelanjutan, dibandingkan dengan hanya 58 perusahaan pada tahun 2005.

Laporan-laporan ini seringkali merinci kemajuan terkait kinerja keberlanjutan yang selaras dengan standar yang diproduksi oleh Global Reporting Initiative, bersama dengan penyebutan penghargaan ramah lingkungan yang didambakan dan diperoleh, juga menampilkan demonstrasi pihak ketiga yang kredibel tentang keunggulan lingkungan dan keberlanjutan.

Misalnya, daftar pemenang Penghargaan Medali Emas tahunan Pusat Lingkungan Dunia berbunyi seperti Who’s Who of Corporate America mencakup Coca-Cola Company, Starbucks Coffee Company, SC Johnson & Son Inc., Procter & Gamble Company, dan IBM termasuk nomor di antara barisan mereka.

Sejumlah perusahaan yang mewakili lebih dari 50 kategori produk telah menghargai afrimasi mereka sebagai “Mitra ENERGI STAR EPA AS,” yang menunjukkan kesediaan mereka untuk bekerja secara positif dengan pemerintah untuk mendorong efisiensi energi.

Beberapa perusahaan, seperti Bissell (situs “Get a Little Greener”), Patagoia (situs “ecofootprint”), dan IKEA Kanada (“Jalan IKEA”), memiliki situs web khusus dengan informasi terperinci untuk konsumen.

Di bagian depan produk, Masyarakat Perancang Industri Amerika (IDSA) menganugerahkan penghargaan Industrial Design Excellence Award (IDEA) khusus yang telah dimenangkan oleh Nike, Timberland, Herman Miller, dan banyak pemimpin lainnya untuk desain produk yang inovatif lingkungan.

Akhirnya, ‘upaya’ ramah lingkungan khusus, industri periklanan yang setara dengan Oscar untuk efektivitas kampanye- telah diberikan kepada General Electric (GE) (“Ecomagination”), HSBC (“Tidak Ada Perubahan Kecil”), Wal-Mart (“Pribadi Proyek Keberlanjutan ”), dan SunChips Frito-Lay (“ Tas Kompos ”).

 RAMAH LINGKUNGAN SEBAGAI REWARD PRIBADI

Peraturan juga berubah tentang apa yang merupakan kepuasan pribadi di tempat kerja. Dengan pelanggan dan pemangku kepentingan dari semua lini, dari karyawan dan tetangga pabrik hingga legislator dan LSM, menuntut bisnis untuk merangkul keberlanjutan dalam produk dan proses mereka.

CEO yang cerdas tahu bahwa keberlanjutan menawarkan peluang langka untuk mengintegrasikan nilai dan visi sendiri ke dalam tempat kerja dan seperti yang ditunjukkan oleh semangat Gen Y untuk pekerjaan yang menyeimbangkan kehidupan dengan membuat perbedaan, ini menjadi penting dalam merekrut generasi masa depan sebagai karyawan yang cakap.

Pencitraan merek yang berkelanjutan membantu membawa visi tersebut kepada pelanggan melalui prisma produk yang lebih selaras dengan alam dan melalui komunikasi yang lebih selaras dengan nilai-nilai konsumen yang terus berkembang, sambil menambahkan peluang unik untuk berkontribusi secara pribadi pada masa depan yang lebih cerah bagi anak-anak dan cucu kita dan mempertahankan kehidupan manusia di planet ini untuk generasi yang akan datang.

***********************

20 ATURAN BARU DARI PEMASARAN RAMAH LINGKUNGAN’ (THE 20 NEW RULES OF GREEN MARKETING).

  1. Ramah lingkungan adalah arus utama. Belum lama lalu, hanya sekelompok kecil orang yang melakukan konsumsi ramah lingkungan. Hari ini, 83% konsumen, mewakili setiap generasi, dari Baby Boomers hingga Millennials dan Gen Ys, telah memiliki perilaku ramah lingkungan. Apalagi sekarang ada segmen yang didefinisikan dengan konsumen ramah lingkungan (segments of green consumers).
  2. Ramah lingkungan itu keren. Setelah semula hanya keasyikan yang aneh dari daerah pinggiran, perilaku ramah lingkungan tidak hanya mainstream, itu kini menjadi chic. Faktanya, konsumen ramah lingkungan lebih awal pengadopsi dan pemimpin yang memengaruhi perilaku pembelian. Selebriti dan kelompok keren lainnya umumnya mendukung perilaku ramah lingkungan. Orang-orang pamer atau show-off (dan mengaktualisasikan diri) dengan menggunakan Toyota Prius (atau dengan mobil listrik Nissan LEAF), dan membawa tas kain guna wadah belanja.
  3. Produk yang lebih ramah lingkungan bekerja sama atau lebih baik dan sering bernilai harga premium. Terima kasih atas kemajuan teknologi, kita sudah berkembang jauh sejak hari-hari ketika produk ramah lingkungan hanya jadi pajangan berdebu pada rak-rak toko makanan karena mereka tidak laku juga dan tidak bernilai bagus. Organik, mobil hibrida, dan produk pembersih yang lebih aman sekarang memiliki harga premium.
  4. Ramah lingkungan menginspirasi produk dan layanan inovatif yang dapat menghasilkan dalam nilai konsumen yang lebih baik, peningkatan merek, dan perusahaan yang lebih kuat. Manajer yang cerdas tidak lagi menganggap lingkungan sebagai beban yang mewakili biaya tambahan dan overhead -tetapi investasi yang dapat membayar kembali dengan mahal berupa keuntungan.
  5. Nilai-nilai memandu pembelian konsumen. Secara historis, konsumen membeli semata-mata pada harga, kinerja, dan kenyamanan. Tapi hari ini, bagaimana produk bersumber, diproduksi, dikemas, dibuang – dan bahkan aspek sosial seperti bagaimana pekerja pabrik dan pertanian diperlakukan- semua menjadi masalah yang diperhatikan konsumen.
  6. Pendekatan siklus hidup diperlukan. Atribut tunggal seperti recyclable, organik, atau masalah hemat energi, tetapi tidak berarti produk berwarna ramah lingkungan secara keseluruhan. Produk daur ulang masih menghasilkan limbah, stroberi organik dapat melakukan perjalanan ribuan mil, dan CFL mengandung merkuri. Jadi, diperlukan pendekatan ramah lingkunganan yang lebih menyeluruh, siklus hidup atau berbasis karbon.
  7. Reputasi produsen dan pengecer kini menjadi semakin penting. Selain mencari nama merek tepercaya di rak supermarket, konsumen sekarang membalik paket, mengatakan, “Siapa yang membuat ini merek? Apakah mereka menghasilkan produk ini dengan lingkungan tinggi dan standar sosial? “
  8. Selamatkan aku! Potong gambar-gambar planet! Kantong aster! Nix bayi-bayi! Bahkan konsumen teramah lingkungan tidak lagi membeli produk hanya untuk “menyelamatkan planet”. Konsumen saat ini membeli merek yang lebih ramah lingkungan untuk membantu melindungi kesehatan mereka, menghemat uang, atau karena mereka hanya bekerja lebih baik. Itu sebabnya produk seperti organik, perawatan pribadi alami dan perawatan hewan peliharaan, dan produk hemat energi memimpin dalam penjualan.
  9. Bisnis adalah filosofi mereka. Dulu perusahaan itu apa yang mereka buat. Mesin Bisnis Internasional. Makanan Umum. Mesin umum. Sekarang, bisnis dan merek adalah apa yang mereka perjuangkan. Method. Starbucks. TImberland.
  10. Keberlanjutan merupakan kebutuhan konsumen yang penting, dan sekarang aspek integral dari kualitas produk. Ramah lingkungan tidak lagi hanya sebuah posisi pasar. Produk harus ramah lingkungan. Merek harus bertanggung jawab secara sosial. Titik.
  11. Produk ramah lingkungan mewakili konsep baru model bisnis dengan dampak yang jauh lebih sedikit. Jika kita terus melakukan pengramah lingkunganan produk “cokelat” tua yang sama yang telah kami gunakan selamanya, kami tidak pernah akan mencapai keberlanjutan. Dengan waktu yang hampir habis, kita harus “melompat” untuk mengganti layanan untuk produk, dan mengadopsi cara yang sama sekali baru dari melakukan bisnis.
  12. Konsumen tidak perlu memiliki produk; layanan dapat memenuhi kebutuhan mereka, bahkan mungkin lebih baik. Konsumen secara historis bertemu kebutuhan mereka dengan memiliki produk, tetapi konsep seperti Zipcar dan ebooks mulai membuktikan bahwa utilitas dan layanan adalah yang paling penting.
  13. Merek yang dibeli dan dipercaya oleh konsumen saat ini mendidik dan melibatkan mereka dalam percakapan yang bermakna melalui berbagai media, terutama melalui situs web dan jejaring sosial online. Berbicara “di” konsumen melalui media tradisional dan iklan berbayar tidak dapat membangun loyalitas di antara konsumen yang diberdayakan di dunia yang terhubung.
  14. Konsumen ramah lingkungan sangat dipengaruhi oleh rekomendasi teman dan keluarga, dan pihak ketiga yang tepercaya. Dengan merajalelanya sinisme tentang bentuk-bentuk tradisional periklanan dan serangan balasan melawan persepsi greenwashing, pemasar yang cerdas meningkatkan pembelian oleh influencer dan pihak ketiga seperti LSM dan terutama yang memiliki label peduli lingkungan.
  15. Konsumen ramah lingkungan mempercayai merek yang memberi tahu semuanya. BP, ExxonMobil, dan SIGG mempelajari pelajaran ini dengan cara yang sulit. Tidak lagi cukup untuk memiliki nama yang terkenal. Merek saat ini menjadi tepercaya dengan mempraktikkan “transparansi radical,” mengungkap yang baik dan yang buruk sekaligus.
  16. Konsumen ramah lingkungan tidak mengharapkan kesempurnaan. Sama seperti tidak ada lagi putih terputih, tidak ada produk ramah lingkungan ter-ramah lingkungan. Konsumen mengharapkan yang akan Anda tetapkan sasaran tinggi (mis., berkinerja di luar kepatuhan semata), pertahankan peningkatan, dan melaporkan kemajuan.
  17. Pemerhati lingkungan bukan lagi musuh. Mengenali kekuatan dari pasar untuk melakukan perubahan, banyak pendukung lingkungan bersedia bermitra dengan industri, menawarkan bimbingan dan keahlian yang bermanfaat.
  18. Hampir setiap orang adalah pemangku kepentingan perusahaan. Tidak lagi terbatas hanya pelanggan, karyawan, dan investor, publik dari semua kalangan sekarang pemangku kepentingan perusahaan: pencinta lingkungan, pendidik, dan anak-anak bahkan yang belum lahir.
  19. Keaslian. Tidaklah cukup untuk menampar logo daur ulang atau membuat klaim bio-degradabilitas. Merek dipandang sebagai integrasi manfaat keberlanjutan relatif yang paling asli ke dalam produk mereka. Itu sebabnya HSBC dan Stonyfield Farm bertujuan untuk mengurangi dampak karbon dari operasi mereka.
  20. Tetap sederhana (Keep it Simple). Plato adalah seorang pencinta lingkungan: “Kesederhanaan adalah keanggunan.” Konsumen saat ini memotong pembelian yang tidak perlu, dan menyingkirkan gadget dan alat yang tidak menambah nilai dalam hidup mereka. Itu sebabnya mereka bermigrasi ke merek yang membantu mengekspresikan nilai-nilai ini – Method, Starbucks dan Timberland. Sesederhana itu.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.