Penulis: Luthfi Hamdani

Dani Rodrik, seorang ekonom dari Harvard Kennedy School, pada tahun 2015 meluncurkan buku berjudul “Economic Rule; Why Economics Works, When It Fails, and How To Tell The Difference”. Di tengah krisis keuangan dan Resesi Hebat, ekonomi tampak seperti ilmu pengetahuan. Dalam buku ini, Rodrik mengamati dengan cermat ekonomi untuk memeriksa kapan ekonomi gagal dan kapan berhasil, untuk memberikan catatan tentangnya sebagai salah satu disiplin ilmu.

Dalam sinopsis buku tersebut, dituliskan bahwa Rodrik berpendapat ekonomi dapat menjadi alat yang ampuh yang memperbaiki dunia, tetapi hanya ketika para ekonom meninggalkan teori universal dan fokus pada konteks yang benar. Aturan Ekonomi berpendapat bahwa model matematik yang terlalu disiplin yang banyak dicemooh adalah kekuatan sebenarnya. Model adalah alat yang membuat ekonomi menjadi ilmu.

Namun, terlalu sering, para ekonom keliru menganggap model sebagai model yang berlaku di mana saja dan kapan saja. Dalam enam bab yang menelusuri disiplinnya dari Adam Smith hingga pekerjaan globalisasi saat ini, Rodrik menunjukkan betapa beragamnya situasi menuntut model yang berbeda. Setiap model menceritakan sebagian kisah tentang bagaimana dunia bekerja. Kisah-kisah ini menawarkan pelajaran yang luas, dan terkadang kontradiktif — sama seperti dongeng anak-anak yang menawarkan moral yang beragam.

Apakah pertanyaan tersebut menyangkut munculnya ketidaksetaraan global, konsekuensi dari perdagangan bebas, atau nilai pembelanjaan defisit, Rodrik menjelaskan bagaimana menggunakan model yang tepat dapat memberikan wawasan baru yang berharga tentang realitas sosial dan kebijakan publik. Di luar sains, ekonomi membutuhkan keahlian untuk menerapkan model yang sesuai dengan konteksnya.

Runtuhnya Lehman Brothers pada tahun 2008 menantang asumsi terdalam banyak ekonom tentang pasar bebas. Rodrik mengungkapkan bahwa model toolkit ekonom jauh lebih kaya daripada model pasar bebas ini. Dengan pemilihan model pragmatis, para ekonom dapat mengembangkan program-program anti kemiskinan yang berhasil di Meksiko, strategi pertumbuhan di Afrika, dan solusi cerdas untuk ketidaksetaraan domestik.

Artikel ini mencoba mengulas bagian pengantar (introduction) dari buku tersebut, yang diberi judul “The Use and Misuse of Economic Ideas.”

********************

Sampul Buku Economic Rules

Delegasi dari empat puluh empat negara bertemu di resor New Hampshire Bretton Woods pada Juli 1944 untuk membangun tatanan ekonomi internasional pasca-perang. Ketika mereka pergi tiga minggu kemudian, mereka telah merancang konstitusi sistem global yang akan bertahan selama lebih dari tiga dekade. Sistem itu adalah gagasan dua ekonom: raksasa profesi Inggris yang menjulang, John Maynard Keynes; dan pejabat Departemen Keuangan AS Harry Dexter White. *

Keynes dan White berbeda dalam banyak hal, terutama di mana masalah kepentingan nasional dipertaruhkan, tetapi mereka pada umumnya memiliki kerangka mental yang dibentuk oleh pengalaman periode antar perang.

Tujuan mereka adalah untuk menghindari pergolakan di tahun-tahun terakhir Standar Emas dan Depresi Hebat (Great Depression). Mereka sepakat bahwa untuk mencapai tujuan ini diperlukan nilai tukar yang tetap, tetapi terkadang dapat disesuaikan; liberalisasi perdagangan internasional tetapi bukan arus modal; lingkup yang diperluas untuk kebijakan moneter dan fiskal nasional; dan peningkatan kerja sama melalui dua lembaga internasional baru, Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Internasional untuk Rekonstruksi dan Pembangunan (yang kemudian dikenal sebagai Bank Dunia atau World Bank).

Rezim Keynes dan White terbukti sangat sukses. Rezim ini menghasilkan era pertumbuhan ekonomi dan stabilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk ekonomi pasar maju, serta sejumlah negara yang akan segera merdeka.

Sistem itu akhirnya dirusak pada tahun 1970-an oleh pertumbuhan arus modal spekulatif, yang sebelumnya telah diperingatkan Keynes. Tetapi tetap merupakan kejadian standar untuk rekayasa kelembagaan global. Melalui setiap pergolakan ekonomi dunia berturut-turut, seruan para reformis adalah “Bretton Woods baru!” (a new Bretton Woods!)

Pada tahun 1952, seorang ekonom Universitas Columbia bernama William Vickrey mengusulkan sistem penetapan harga baru untuk kereta bawah tanah Kota New York. Dia merekomendasikan agar tarif dinaikkan pada waktu puncak dan di bagian dengan lalu lintas tinggi, serta harga diturunkan di waktu lain dan di bagian lain.

Sistem “harga kemacetan” (congestion pricing) ini tidak lain adalah penerapan prinsip permintaan-penawaran ekonomi untuk angkutan umum. Tarif diferensial akan memberikan insentif bagi komuter yang memiliki jam lebih fleksibel untuk menghindari waktu perjalanan puncak.

Mereka akan memungkinkan lalu lintas penumpang untuk menyebar dari waktu ke waktu, mengurangi tekanan pada sistem sambil memungkinkan aliran penumpang total yang lebih besar. Vickrey nantinya akan merekomendasikan sistem serupa untuk jalan dan lalu lintas otomatis juga. Tetapi banyak yang mengira idenya gila dan tidak bisa dijalankan.

Singapura adalah negara pertama yang menguji harga kemacetan. Mulai tahun 1975, pengemudi Singapura dikenai biaya tol karena memasuki kawasan pusat bisnis. Sistem ini digantikan pada tahun 1998 oleh tol elektronik, yang memungkinkan untuk membebani tarif driver yang bervariasi tergantung pada kecepatan rata-rata lalu lintas dalam jaringan.

Bagaimanapun juga, sistem ini telah mengurangi kemacetan lalu lintas, meningkatkan penggunaan transportasi umum, mengurangi emisi mobil, dan menghasilkan pendapatan yang besar bagi otoritas Singapura untuk melakukan booting. Keberhasilannya telah menyebabkan kota-kota besar lainnya, seperti London, Milan, dan Stockholm, untuk meniru dengan berbagai modifikasi.

Pada tahun 1997, Santiago Levy, seorang profesor ekonomi di Universitas Boston yang melayani sebagai wakil menteri keuangan di negara asalnya, Meksiko, berupaya untuk merombak pendekatan anti kemiskinan pemerintah.

Program yang ada yaitu memberikan bantuan kepada orang miskin terutama dalam bentuk subsidi makanan. Levy berpendapat bahwa program-program ini tidak efektif dan tidak efisien. Prinsip sentral ekonomi menyatakan bahwa ketika menyangkut kesejahteraan orang miskin, hibah tunai langsung lebih efektif daripada subsidi untuk barang-barang konsumen tertentu.

Selain itu, Levy berpikir dia bisa menggunakan hibah tunai sebagai pengungkit untuk meningkatkan hasil kesehatan dan pendidikan. Ibu akan diberikan uang tunai; sebagai imbalannya, mereka harus memastikan bahwa anak-anak mereka bersekolah dan menerima perawatan kesehatan. Dalam istilah ekonom, program ini memberi para ibu insentif untuk berinvestasi pada anak-anak mereka.

Progresa (kemudian berganti nama menjadi Oportunidades, dan kemudian tetap saja, Pros-pera) adalah program transfer tunai bersyarat (CCT) utama pertama yang didirikan di negara berkembang. Dengan program yang dijadwalkan untuk pengenalan bertahap, Levy juga menyusun skema implementasi yang cerdik yang akan memungkinkan evaluasi yang jelas apakah itu bekerja, atau tidak.

Itu semua didasarkan pada prinsip-prinsip ekonomi yang sederhana, tetapi merevolusi cara para pembuat kebijakan memikirkan program-program anti kemiskinan. Ketika hasil positif masuk, program ini menjadi template bagi negara lain.

Lebih dari selusin negara Amerika Latin, termasuk Brasil dan Chili, pada akhirnya akan mengadopsi program serupa. Program percontohan CCT bahkan dilembagakan di New York City di bawah Walikota Michael Bloomberg.

Tiga set gagasan ekonomi di tiga bidang yang berbeda: ekonomi dunia, transportasi perkotaan, dan perjuangan melawan kemiskinan. Dalam setiap kasus, para ekonom membentuk kembali dunia kita dengan menerapkan kerangka kerja ekonomi sederhana untuk masalah-masalah publik.

Contoh-contoh ini mewakili ekonomi yang terbaik. Ada banyak yang lain: Teori permainan (Game theory) telah digunakan untuk mengatur lelang gelombang udara untuk telekomunikasi; model desain pasar (market design models) telah membantu profesi medis menugaskan penghuni ke rumah sakit; model organisasi industri (industrial organization models) mendukung kebijakan persaingan dan antimonopoli; dan perkembangan terbaru dalam teori ekonomi makro telah menyebabkan adopsi luas kebijakan penargetan inflasi oleh bank sentral di seluruh dunia. Ketika para ekonom melakukannya dengan benar, dunia menjadi lebih baik.

Namun di sisi lain, para ekonom sering gagal. Rodrik menulis buku ini untuk mencoba menjelaskan mengapa ekonomi terkadang memperbaiki kegagalannya dan terkadang tidak.

“Model” – kerangka abstrak, biasanya matematis yang digunakan para ekonom untuk memahami dunia – menjadi inti utama buku Economic Rules ini. Model adalah kekuatan ekonomi sekaligus kelemahannya; mereka juga yang menjadikan ilmu ekonomi sebagai sains – bukan sains seperti fisika kuantum atau biologi molekuler, tetapi tetap sains.

Bukan sekedar model tunggal-spesifik, ekonomi mencakup koleksi berbagai model. Disiplin ilmu  ekonomi menjadi maju dengan memperluas perpustakaan model dan dengan meningkatkan pemetaan antara model-model ini dan dunia nyata.

Keragaman model dalam ekonomi adalah mitra yang diperlukan untuk fleksibilitas dunia sosial. Pengaturan sosial yang berbeda memerlukan model yang berbeda pula. Ekonom tidak mungkin menemukan model universal yang bertujuan umum.

Tetapi, sebagian karena para ekonom mengambil ilmu-ilmu alam sebagai (atau menjadi) contoh mereka, mereka memiliki kecenderungan untuk menyalahgunakan model mereka.

Ekonom cenderung salah mengira bahwa model ya untuk model, relevan dan berlaku di semua kondisi. Ekonom harus mengatasi godaan ini. Mereka harus memilih model mereka dengan cermat ketika keadaan berubah, atau ketika mereka mengalihkan pandangan mereka dari satu pengaturan ke pengaturan lainnya. Mereka perlu belajar bagaimana beralih di antara model yang berbeda dengan lebih lancar.

Dalam bukunya, Rodrik mencoba merayakan dan sekaligus mengkritik ekonomi. Rodrik mempertahankan inti dari disiplin —peran yang dimainkan oleh model ekonomi dalam menciptakan pengetahuan — tetapi juga mengkritik cara para ekonom sering mempraktikkan keahlian mereka dan (salah) menggunakan model mereka.

Rodrik kemudian menuliskan bahwa dalam interaksinya dengan banyak non-ekonom dan praktisi ilmu sosial lainnya, sering dibuat bingung oleh pandangan orang luar tentang ekonomi.

Banyak keluhan diketahui: ekonomi sederhana dan picik; itu membuat klaim universal yang mengabaikan peran budaya, sejarah, dan kondisi latar belakang lainnya; itu merasuki pasar; itu penuh dengan penilaian nilai implisit; dan selain itu, gagal menjelaskan dan memprediksi perkembangan ekonomi.

Masing-masing kritik ini sebagian besar berasal dari kegagalan untuk mengakui bahwa ekonomi, pada kenyataannya, adalah kumpulan berbagai model yang tidak memiliki kecenderungan ideologis tertentu atau mengarah pada kesimpulan yang unik. Tentu saja, sampai-sampai para ekonom sendiri gagal mengalihkan perbedaan ini dalam profesi mereka, kesalahan ada pada mereka.

Istilah “ekonomi” telah digunakan dalam dua cara berbeda. Satu definisi berfokus pada bidang studi substantif; dalam interpretasi ini, ekonomi adalah ilmu sosial yang ditujukan untuk memahami bagaimana ekonomi bekerja.

Definisi kedua berfokus pada metode: ekonomi adalah cara melakukan ilmu sosial, menggunakan alat khusus. Dalam penafsiran ini, disiplin dikaitkan dengan alat pemodelan formal dan analisis statistik daripada hipotesis atau teori tertentu tentang ekonomi. Karena itu, metode ekonomi dapat diterapkan ke banyak bidang lain selain ekonomi, mulai dari keputusan dalam keluarga hingga pertanyaan tentang lembaga politik.

Rodrik menggunakan istilah “ekonomi” sebagian besar dalam arti kedua. Semua yang ia tuliskan tentang kelebihan dan penerapan model yang berlaku sama baiknya untuk penelitian dalam ilmu politik, sosiologi, atau hukum yang menggunakan pendekatan serupa.

Telah ada kecenderungan dalam diskusi publik untuk mengaitkan metode ini secara eksklusif dengan jenis pekerjaan Freakonomics. Pendekatan ini, yang dijalankan oleh ekonom Steven Levitt, telah digunakan untuk menjelaskan fenomena sosial yang beragam, mulai dari praktik pegulat sumo hingga selingkuh oleh guru sekolah umum, menggunakan analisis empiris yang cermat dan alasan berbasis insentif.

Beberapa kritikus berpendapat bahwa pekerjaan ini meremehkan ekonomi. Ini menghindari pertanyaan-pertanyaan besar di lapangan; kapan pasar bekerja dan gagal, apa yang membuat ekonomi tumbuh, bagaimana cara kerja penuh dan stabilitas harga bisa direkonsiliasi, dan sebagainya, mendukung aplikasi sehari-hari yang biasa.

Terakhir, kita tidak dapat melihat ke ekonomi sebagai penjelasan atau resep universal yang berlaku terlepas dari konteksnya. Kemungkinan kehidupan sosial terlalu beragam untuk diperas dalam kerangka kerja yang unik.

Tetapi setiap model ekonomi seperti peta parsial yang menerangi fragmen wilayah. Secara bersama-sama, model ekonom adalah panduan kognitif terbaik menuju bukit dan lembah tanpa akhir yang merupakan pengalaman sosial.

*****

Selebihnya, untuk membaca berbagai pertanyaan besar tentang ekonomi yang coba dijawab Rodrik dengan berbaagai modelnya, buku tersebut bisa dibaca lebih lanjut.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.