• Penelitian terbaru menunjukkan bahwa orang yang lebih muda cenderung lebih mementingkan diri sendiri (self-absorbed) daripada generasi yang lebih tua.
  • Tren ini, kata para peneliti, berlaku untuk semua generasi selama seabad terakhir.
  • Para ahli mengatakan orang cenderung menjadi kurang narsis karena pelajaran yang dipetik seumur hidup menjadikan mereka lebih rendah hati.

Jika diajukan pertanyaan: “Apakah orang muda lebih rentan terhadap perilaku egois?”

Temuan dari sebuah studi terbaru menunjukkan mereka potensi besar untuk lebih egois.

Para peneliti mengatakan bahwa mereka telah menemukan kebanyakan orang menjadi kurang narsis seiring bertambahnya usia.

Orang-orang yang egois atau mementingkan diri sendiri (self-absorbed) cenderung tetap lebih narsis sepanjang hidup mereka daripada orang-orang yang secara alami mudah berempati, menurut William J. Chopik, PhD, asisten profesor di Michigan State University dan Kevin J. Grimm, PhD, seorang profesor di Arizona Universitas Negeri.

Namun, sifat-sifat narsistik ini cenderung berkurang seiring bertambahnya usia.

“Kami menemukan bahwa bentuk narsisme yang lebih maladaptif [seperti hipersensitivitas dan kemauan keras] menurun di sepanjang kehidupan, dan otonomi individu meningkat di sepanjang kehidupan,” tulis para peneliti tersebut.

“Narsisme adalah hal yang nyata, tetapi akan semakin membaik dari waktu ke waktu. Kebanyakan orang menemukan hal-hal dalam hidup yang membuat mereka lebih rendah hati. Pekerjaan pertama, di mana Anda harus bekerja sebagai bagian dari tim, dapat membuat Anda lebih tidak mementingkan diri sendiri. Menjadi mitra hubungan yang baik membutuhkan sudut pandang orang lain. ” kata Dr. Chopik kepada Healthline.

Namun, seberapa banyak orang beradaptasi selama hidup mereka dapat sangat bervariasi.

“Beberapa orang berubah secara dramatis sementara yang lain tidak berubah sama sekali,” katanya. “Salah satu misteri besar dalam semua penelitian kepribadian adalah mengapa orang berubah.”

TEORI MELELEHKAN ‘KEPINGAN SALJU’

Berlawanan dengan teori “kepingan salju” (snowflake) tentang pemuda abad ke-21 yang hipersensitif, para peneliti yang mempelajari narsisme di antara 747 peserta yang lahir antara tahun 1923 dan 1969 menemukan bahwa generasi masa lalu sebenarnya lebih narsis ketika mereka lebih muda daripada orang-orang yang lahir kemudian hari.

“Lebih banyak kohort kelahiran yang baru lahir memiliki hipersensitivitas lebih rendah dan otonomi yang lebih tinggi dibandingkan dengan kohort kelahiran yang lahir sebelumnya. Perbedaan ini paling jelas di antara mereka yang lahir setelah tahun 1930-an, ”tulis penulis penelitian.

Penelitian telah menunjukkan, misalnya, bahwa generasi yang lahir pada masa Depresi Hebat dan yang memasuki usia dewasa muda pada awal 1950-an lebih mementingkan diri sendiri dibandingkan dengan baby boomer yang tumbuh dewasa di tahun 1960-an.

Namun secara keseluruhan, “generasi-generasi itu sebenarnya tidak berbeda satu sama lain,” kata Chopik.

Sebaliknya, orang muda pada umumnya lebih narsis daripada orang tua, terlepas dari kapan mereka dilahirkan.

Partisipan penelitian yang sekitar tiga perempatnya adalah wanita, dipelajari dari usia 13 hingga 77 tahun. Para peneliti mengatakan mereka menemukan bahwa pria cenderung lebih narsis daripada wanita.

Para peneliti mengamati beberapa kelompok peserta yang berbeda. Beberapa menerima penilaian kepribadian mulai sejak 1923 dan dilacak selama lebih dari 70 tahun.

Chopik mencatat bahwa terjadi kekurangan data untuk mereka yang lahir setelah tahun 2000.

“Selanjutnya kita ingin mengikuti milenium dan generasi Z karena banyak perdebatan saat ini adalah tentang orang-orang generasi Z ini,” katanya.

PEMAHAMAN YANG LEBIH BAIK TENTANG NARSISME

Clinton Moore, seorang psikolog klinis di Sydney, Australia, yang keahliannya mencakup narsisme, hubungan, dan perfeksionisme, mengatakan bahwa masih kurang ada penelitian berkualitas tinggi tentang perubahan tingkat narsisme sesuai perubahan usia manusia

“Namun, salah satu variabel utama yang harus dipertimbangkan adalah apakah kita berbicara tentang bentuk umum dari penyerapan diri atau gangguan kepribadian narsisistik (NDP),” kata Dr. Moore, pendiri Cadence Psychology.

“Dari perspektif ini, mungkin saja kita dapat melihat perubahan dalam sesuatu seperti tingkat penyerapan diri dari masa kanak-kanak dan tekanan sosial yang intens yang dihadapi sepanjang masa remaja hingga usia pertengahan,” lanjutnya.

“Ketika orang-orang bergerak melewati usia yang berbeda, kehidupan pada umumnya adalah obat yang cukup baik untuk jenis narsisme ini,” jelasnya. “Namun, ketika berhadapan dengan sesuatu seperti NPD kita berbicara tentang sifat kepribadian yang cukup stabil yang, meskipun tidak membantu, terpelihara dengan baik di sepanjang siklus hidup.”

“Dengan demikian, kita tidak akan mengharapkan sifat ini berkurang, tetapi orang tersebut dapat mengubah cara bagaimana sifat itu ditampilkan,” tambah Moore.

“Misalnya, laki-laki muda yang karismatik dan berotot mungkin merasa lebih sulit untuk mempengaruhi orang pada usia 80 ketika ia memiliki modal sosial yang lebih sedikit. Dengan demikian, keberanian ini mungkin berubah menjadi lebih pahit. Namun, pada intinya masalahnya masih tetap bahwa orang ini merasa bahwa mereka lebih istimewa daripada orang lain di sekitar mereka. ”

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.